Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Saturday, March 6, 2010

FANTASIA CHRONICLE BAB 4 : RAHSIA


FANTASIA CHRONICLE
BAB 4 : RAHSIA
            “Kenapa saya, Ayah Abel”. Kata Sylina sambil menerima buku tersebut. “Kenapa? Nampaknya  Ayah sudah tidak mampu untuk menyimpan rahsia ini lagi, lagipun kamu sudah besar dan mampu untuk berfikir, sebenarnya Sylina kamu dan kembarmu adalah bangsa Ancient yang terakhir”. Kata Ayah Abel dengan nada pelahan.
            “Apa! Ancient! tidak mungkin Ayah, sebab Bangsa Ancient sudah pupus 100 tahun dahulu di Opuz semasa Perang Besar Pertama”. Balas Sylina kehairanan.
            “Betul apa yang kamu katakan itu, tetapi biar Ayah ceritakan hal yang sebenarnya, supaya kamu lebih faham”. Kata Ayah Abel sambil mencari tempat yang selesa untuk menceritakan rahsia yang disimpannya selama 20 tahun dari Sylina. Elder Velip dan Yue pada mulanya tidak ingin menganggu perbualan Sylina dengan Ayah Abel tetapi setelah dipaksa oleh Sylina supaya menemaninya, mereka berdua mengaku kalah dan menemani Sylina.
            “20 tahun dahulu, Ayah telah menjalankan ekspedisi dan kajian arkeologi di Lembah Harme di Mylidia, bulan utama di Opuz, Kami menemui kompleks kuil Ancient terbesar di sana dan mula mencari gali artifak – artifak sejarah, pada mulanya pasukan ekspedisi kami menemui artifak yang biasa – biasa sahaja sehinggalah pada suatu hari”. Kata Ayah Abel berhenti seketika. “Sehingga apa, Ayah”. Kata Sylina dengan nada suara yang rendah.
            “Sehinggalah Ayah dengan tidak sengaja menemui sebuah bilik rahsia di tinggalan kuil tersebut”. Sambungnya selepas senyap seketika. “Didalam bilik tersebut keadaan sekelilingnya sangat tenang, dipenuhi dengan rumput dan tumbuh – tumbuhan yang tidak pernah ayah lihat, dan ada sebutir Kristal yang terapung dan berputar di tengah – tengah bilik, Kristal itu menarik perhatian Ayah, Sylina”. Kata Ayah Abel sambil memandang tepat mata Sylina yang kebiruan sambil tersenyum. “Kenapa, Ayah”. Kata Sylina seperti budak kecil yang ternanti – nanti apa kesudahan cerita waktu tidur yang didengarinya.


“Ada dua orang bayi didalamnya, Sylina, dan bayi itu kamu dan adikmu Aylina, saling berdakapan, sungguh comel dan membuatkan Ayah terpegun seketika”. Kata Ayah Abel sambil terbatuk – batuk kecil. “Ayah kemudian menghampiri Kristal itu dan cuba untuk menyentuhnya, belum sempat Ayah berbuat berbuat demikian, satu cahaya kebiruan yang terang menyinari segenap bilik dan ayah terdengar suara wanita berbisik supaya menjaga kamu dan memberitahu nama kamu berdua serta mengingatkan Ayah supaya merahsiakan tentang penemuan ini dari seluruh penduduk Fantasia terutama Glatia Empire, apabila cahaya itu hilang pelahan – lahan, Ayah nampak kamu berbaring di lantai diselimuti dengan selendang sutera berwarna biru, dan yang paling aneh apabila Ayah mendukung kamu berdua Ayah mendapati kamu berdua memakai loket Kristal hampir serupa yang dipakai oleh Summoner di Seltoyu”. Sambungnya lagi sambil memandang loket Kristal Sylina.
“Jadi, Abel membawa kamu ke sini supaya kamu selamat dari ancaman Glatia Empire dan untuk mendapat kepastian tentang loketmu itu Sylina, setelah memeriksanya kami, Elder telah memberitahu Abel bahawa Kristal di loket kamu itu bukan dari Kristal Agung Seltoyu tetapi dari serpihan Kristal Agung Arc yang berada di Terviana, Dunia Kristal”. Celah Elder Velip. “Oleh itu Ayah serahkan hak penjagaan kamu kepada Elder Velip selepas kamu berusia 10 tahun untuk kamu pelajari kuasa Magik dan Summoning Art di Seltoyu, Sylina, Ayah bukannya ingin meninggalkan kamu berdua tetapi ingin kamu berdua bersedia jika sesuatu yang tidak baik berlaku kepada kamu berdua, dan nampaknya Glatia Empire sudah tahu kewujudan kamu dan menganggap kamu berdua sebagai ancaman terbesar untuk mereka menakluki Fantasia”. Sambung Ayah Abel lagi.
“Begitu rupanya, terima kasih kerana memberitahu asal usul saya, Ayah”. Kata Sylina sambil menarik nafas lega. “Tetapi apa kena – mengena saya dengan The Book Of Ancient Genesis ini, Ayah”. Katanya sambil membelek – belek setiap mukasurat buku Kristal tersebut. “Cuba kamu layangkan Kristal kamu di Buku Kristal itu”. Kata Ayah Abel dengan penuh harapan.
“Baiklah”. Kata Sylina sambil melayangkan loket kristalnya di atas buku Kristal itu. Serentak dengan itu, buku Kristal itu mula terapung dan setiap mukasuratnya terpisah dari ikatannya mula tersusun mengelilingi Sylina. Sylina terkejut manakala Ayah Abel, Elder Velip dan Yue serta orang sekeliling melihatnya dengan perasaan kagum melihat keajaiban itu.

Kemudian seluruh padang latihan itu bergema dengan bacaan Mantra berulang – ulang sebaik sahaja mukasurat buku Kristal itu mula berputar mengelilingi Sylina. Sylina membuka mata dan berdiri kaku dan menantikan tindakan buku Kristal itu seterusnya. Setiap mukasurat buku Kristal itu bercahaya dan mula memancarkan cahaya tepat ke arah mata Sylina.

>>>>>BERSAMBUNG<<<<<
            Nampaknya Sylina sudah tahu siapa dirinya dan The Book Of Ancient Genesis pula sudah mula aktif. Apa yang akan Sylina lalui selepas ini… Bahaya Atau Bahagia?
……………………………………………………………………………………………………………….
Segala maklumbalas dan komen membina dihargai

2 comments:

Anonymous said...

green87,
sy suka cta nie.. best sgt.. duk trpk je apa kesudhn cita nie.. tp truskn ek.. x sbr nk tgu smbungn cta nie.. luv u story very much..

Zilla said...

Hai wonderwiess,

Lame tunggu sambungan citer ni... menag best keep it up