Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Wednesday, October 20, 2010

FANTASIA CHRONICLE BAB 6 : HUTAN DRAIDEA


FANTASIA CHRONICLE
BAB 6 : HUTAN DRAIDEA
            Selepas beberapa minit, kelajuan WispSeer semakin bekurangan. “Dalam beberapa saat lagi kita akan sampai ke Aviala, sila bertahan dengan impak yang akan berlaku semasa Shuttle menembusi ruang atmosfera Aviala, Terima kasih”. Kata EVA melalui Skrin Sesentuh WispSeer.
            Sylina Terpegun melihat Aviala, dimana di sekeliling planetnya dihiasi dengan gegelang yang pelbagai warna dan beberapa Bulan yang tersusun membentuk segi tiga. “indahnya, secantik namanya”. Bisik hati kecil Sylina. “Baiklah, Koordinat telah ditetapkan”. Celah EVA, mematikan lamunan Sylina.
            WispSeer bergegar ketika memasuki Atmosfera Aviala, menyebabkan Yue yang pertama kali menaiki Shuttle berasa mabuk. “Hai, Yue, takkan lelaki yang gagah tidak dapat menangani impak Shuttle, hehehe…”. Kata Sylina sambil ketawa kecil. “Bukan Apa, Hanya Rasa pening sedikit, lagipun inilah kali pertama aku keluar dari Seltoyu Tower”. Balas Yue. “Oh… kalau begitu ambil ubat ini, ia dapat membantu”. Kata Sylina sambil menghulurkan botol yang berisi kapsul yang berwarna kehijauan. “Terima kasih”. Balas Yue sambil menelan dua biji kapsul tersebut. Dia berasa lega sedikit dari kesan impak Shuttle tersebut.
            WispSeer yang baru sahaja melepasi atmosfera mula menstabilkan segala tekanan didalam Shuttle dengan pesekitaran Aviala, dan kemudian memecut laju ke arah gugusan pulau terapung Secretia. Semasa didalam perjalanan Sylina terpegun melihat pohon – pohon gergasi dan hutan hujan yang tumbuh di permukaan Aviala. “Ternyata mereka memang begitu patuh dengan Law of Ami, lihatlah kehijauan hutan dan kesuburan tanah mereka, berbeza dengan Capital City Selenina, yang pesat membangun, sesak nafas dibuatnya, disini sejuk mata memandang”. Kata Sylina sambil memandang Yue yang tergamam dengan keunikan Aviala. “Hehehe… memang kera sumbang Yue ini… itulah asyik terperap di bilik latihan di Seltoyu”. Sindir Sylina. “Hahaha… Apa boleh buat, sibuk dengan tugas mengajar”. Jawab Yue dengan Selamba. Mereka kemudian tergelak bersama – sama kerana mengenangkan telatah masing – masing yang seperti budak kecil.
           
“Baiklah, kita sudah sampai ke Secretia, gugusan pulau terapung Aviala, harap kamu berpuashati dengan layanan yang diberikan”. Kata EVA. “Eh, memang aneh, koordinat menunjukkan bahawa Avuria, Bandar Cahaya terletak di sini, tetapi apa yang saya lihat hanyalah gugusan pulau sahaja, bandarnya di mana”. Kata Sylina kehairanan. “Mungkin koordinatnya tersilap barangkali, kalau macam itu baik kita mendarat di kawasan lapang di bawah sana dan mendirikan khemah, lagipun hari sudah hendak larut malam, kita akan mulakan pencarian di mana terletaknya Avuria Esok”. Kata Yue sambil menundingkan jarinya ke arah kawasan rumput yang terbentang luas. “Baiklah, EVA bawa kami medarat ke kawasan yang dicadangkan Yue itu”. Kata Sylina. “Arahan diterima, sedia untuk menerima kesan dari pendaratan”. Kata EVA sambil pelahan – lahan Shuttle itu bergerak menuju ke kawasan rumput yang luas tersebut.
“Hmmm… Memang aneh… rasa – rasanya Ayah memang memberikan koordinat yang betul, takkan ia silap, selama ini dia tidak pernah tersilap, melainkan Bandar tersebut bergerak dari satu tempat ke satu tempat”. Kata Sylina kepada Yue yang sedang menyiapkan khemah untuk mereka bermalam. “Mungkin juga, Ah… tidak mengapa Sylina esok kita akan mencari Bandar tersebut”. Balas Yue untuk memberikan semangat kepada Sylina. Sylina pun berdiri dan membantu Yue menyiapkan khemah dan kemudian mula mengeluarkan bahan – bahan asas untuk memasak dan pelbagai jenis buku mantra untuk dibaca.
“Eh… Kamu nak buat Potion, Sylina. Kata Yue sambil membelek – belek ramuan yang dikeluarkan oleh Sylina dari ruang simpanan WispSeer. “Bukanlah, Saya lapar, dan nak memasak, hehehe… awak ingat saya Glatia Necromancer ke, hendak buat potion”. Balas Sylina sambil ketawa kecil. “Oh.. kalau macam itu masak lebih sedikit ya, saya hendak mencari kayu api di kawasan sekitar”. Kata Yue sambil berlalu pergi. “Hati – hati, kita tak tahu apa yang ada di dalam hutan ini”. Balas Sylina kepada Yue yang semakin hilang dari pandangannya ditelan oleh kegelapan malam. “Baiklah, kamu jangan risau”. Jerit Yue yang berada di dalam kegelapan itu.
Setengah jam telah berlalu, dan Yue tidak balik – balik dari mencari kayu api, Sylina mula risau dan mula berfikir tentang keselamatan Yue sambil mengacau sup yang dimasaknya. “Ini tidak boleh jadi, sudah lama dia menghilang, baik aku suruh Myrupia untuk mencari Yue”. Kata Sylina seorang diri. “Lahir dari Cahaya, Muncullah Myrupia, The Light Dragon”. Seru Sylina.

Serentak dengan itu, muncul bulatan penyeruan di hadapan Sylina dan darinya keluar Sebiji telur yang besar dan bersinar terang, kemudian kulit telur itu retak menjadi serpihan kecil, dan muncul anak naga yang comel berwarna putih keemasan, memandang Sylina dan kemudian tersenyum, kemudian terbang pantas memeluk Sylina. “Urgh… Rindunya dengan kamu Sylina, sudah lama aku ingin berjumpa Dengannmu, kamu tahu bukan, Dunia Kristal itu sangat bosan, tiada apa yang menarik, setiap hari asyik makan tidur, makan tidur, gemuklah saya macam ini”. Kata anak naga tersebut tanpa henti. “Aduh… maafkanlah Aku Myrupia, bukannya aku tidak mahu memanggil kamu, Cuma aku sibuk dengan kes kehilangan adikku Aylina”. Balas Sylina sambil mengusap – usap kepala Myrupia.
“Oh hilang… hehehe… Hah… Hilang! Bila, dimana, kenapa, bagaimana”. Jerit anak naga tersebut yang pada mulanya ketawa dan kemudian menjadi kelam kabut apabila mendengar Aylina hilang. “Entah, aku pun tak tahu, sekarang ini pun, kawanku hilang dikawasan ini mencari kayu api, Ayuh jom kita mencarinya”. Kata Sylina sambil menggeleng – geleng kepala melihat telatah Anak Naga yang pernah menjadi teman sepermainannya dahulu.
“Sudahlah, jom pergi cari kawanku, namanya Yue, hmmm… suasana di hutan ini terlalu gelap, Myrupia, gunakan Evelos Selle ( Guidance Star ) supaya suasana lebih cerah sedikit dan memulakan proses mencari” kata Sylina sambil mengusap – usap kepala Myrupia lagi. “Baiklah, Evelos Selle…!” jerit Myrupia dan muncul bintang yang comel dari tapak tangan Myrupia dan terapung – apung. “Urgh… siapa yang kejutkan aku dari tidur ni, tak nampak ke hari dah malam” kata bintang itu dengan nada yang mengantuk.
“Hei Fanpi, bintang pemalas, bintang – bintang lain ceria bermain, engkau… tahu tidur sahaja, memalukan aku sebagai tuan kamu, tahu tak”. Kata Myrupia sambil mencubit salah satu bucu bintang tersebut. “Sakitlah… habis kalau tuannya malas berlatih kuasanya, inilah akibatnya, jangan nak salahkan orang lain, nanti saya beritahu Elder Myrin pasal kamu curi buah epal emas kepunyaan Elder Tatea baru kamu tahu”. Gertak Fanpi sambil mengosok – gosok bahagian bucu yang dicubit Myrupia.
“Sudah – sudah, kamu berdua ini, asyik bergaduh sahaja bila berjumpa, macam anjing dan kucing” celah Sylina sambil memisahkan mereka berdua. Masing – masing bermasam muka tetapi Sylina tahu bahawa Myrupia amat sayangkan Fanpi. “Baiklah, Cik Sylina, apa yang boleh saya bantu”. Kata Fanpi. “Saya mahu kamu mengesan kwan saya Yue yang sesat di dalam hutan ini, boleh?. Kata Sylina.
“Itu boleh diuruskan, mudah sahaja bukan macam sesetengah orang itu, asyik mengata orang sahaja tetapi dia yang lebih, saya perlu barang kepunyaan orang yang ingin Cik cari sahaja”. Kata Fanpi lagi sambil menjeling ke arah Myrupia. “ini barangnya. salah satu buku yang suka dibaca oleh Yue”. kata Sylina sambil menghalakan buku itu ke Fanpi. “Hmmm… Bau tenaga jiwa yang unik, jadi tidak sukar untuk mencarinya, Baiklah kita mulakan proses mengesan”. Kata Fanpi setelah mengenalpasti bau tenaga jiwa milik Yue.
Suasana di kawasan khemah itu mula cerah apabila Fanpi terbang mengelilingi Sylina dan tidak lama kemudian berhenti seketika. “Ayuh, Cik Sylina, saya sudah dapat mengesan tenaga Tuan Yue, tenaga jiwanya agak lemah, mungkin dia pengsan atau tercedera” kata Fanpi.
“Apa…! Kalau begitu tunjukkan jalannya Fanpi, kita harus segera selamatkan Yue, lagipun kawasan hutan Aviala terkenal dengan makhluk yang buas dan ganas”. Kata Sylina. “Getaran tenaga jiwa itu dari arah sana” jerit Fanpi sambil meluncur laju ke arah selatan khemah tersebut. “Myrupia, ayuh ikut Fanpi, jangan sampai kita hilang jejaknya”. Kata Sylina sambil terbang mengikuti Fanpi menggunakan Jetpack, sambil Myrupia mengikutinya dari belakang.
Fanpi meluncur dengan laju melepasi pokok – pokok besar dan akar – akar pokok yang berjuntaia, Sylina hampir – hampir kehilangan jejak  Fanpi namun dengan menggunakan kuasa telepati Myrupia, Sylina mampu untuk mengesan arah mana Fanpi pergi. Mereka tiba di satu pohon yang besar dan terlihat sekujur tubuh sedang berbaring di bawahnya. Semaki mereka mendekati, semakin jelas bahawa itu ialah Yue.
Sylina bergegas menanggalkan Jetpacknya dan berlari ke arah Yue, dan menampar – nampar muka Yue supaya dia sedar. “Yue… bangun Yue… nasib baik aku ada bawa ubat ini, Yue hidu cepat”. Kata Sylina sambil melayang – layangkan botol yang berisi ubat yang berbau kuat itu di hidung Yue yang masih berkeadaan separuh sedar itu.
“Fuh… busuknya, macam bau Eskio Skunk saja”. Kata Myrupia sambil menutup hidungnya. “memang bau Eskio Skunk pun, ubat ini campuran cecair dari kelenjar Eskio Skunk dan beberapa herba, harap ia dapat membantu”. Kata Sylina sambil mengosok – gosokkan sedikit ubat itu di sekeliling hidung Yue. “Urgh… Bau apa ini, semacam sahaja”. Kata Yue yang semakin menyedarkan diri.
“Syukurlah kamu sedar, nah ambil pil ini, ia dapat menyegarkan tenaga jiwa kamu, Yue”. Kata Sylina sambil memberikan pil berwana kemerah – merahan dan sedikit air. “Hehehe… harap dia tak pengsan sekali lagi bila tahu apa yang kamu bagi dia hidu, Cik Sylina”. Usik Myrupia.
“Apa yang telah berlaku Yue, beritahu aku”. Kata Sylina apabila melihat Yue yang semakin pulih itu. “Entahlah, semasa aku sedang mencari kayu api, aku terdengar bunyi yang pelik dan cuba untuk siasatnya, apabila aku semakin menghampirinya, tiba – tiba sahaja kepala aku dipukul dengan benda keras dan terjatuh, dan sebaik aku sedar aku melihat kamu semua berada di sini”. Jelas Yue sambil mengosok – gosok bahagian kepalanya yang sakit itu.
“Hmmm… kalau begitu ayuh kita kembali ke tapak perkhemahan kita, Fanpi kamu boleh bersinar di atas kami?”. Kata Sylina kepada Fanpi. “Senang sahaja, tetapi kita harus cepat sedikit kerana ada sesuatu telah terjadi di tapak perkhemahan kita, Cik Sylina, saya dapat mengesan beberapa entiti yang tidak dikenali telah mencerobohi kawasan tersebut”. Jelas Fanpi sambil terapung dan bercahaya terang.
“Betul Cik Sylina, saya pun dapat rasakannya, ada beberapa makhluk dengan aura pembunuh sedang berada di tapak perkhemahan kita” celah Myrupia. “Sylina, takkanlah Glatia Empire sudah mengetahui tentang rancangan kita”. Kata Yue. “Hanya satu cara untuk mengetahuinya, Yue”. kata Sylina sambil memapah Yue ke tapak perkhemahan.
“Fanpi, berhenti bersinar, dan Yue kamu tunggu di sini”. Arah Sylina apabila mereka semakin menghampiri tapak perkhemahan mereka. “Apa kamu buat Sylina, bahaya jika kamu pergi berseorangan biar aku ikut kamu, sudah menjadi tanggungjawab aku untuk menjagamu”. Balas Yue sambil mengeluarkan Soulbladenya.
“Baiklah, tetapi jangan buat apa – apa sebelum diberitahu”. Kata Sylina sambil berjalan dengan pelahan. Mereka menghampiri kawasan tersebut dengan berhati – hati dan melihat tiga orang yang berpakaian seperti tentera serta bersenjata dan dua ekor Sharavael Hellhound. “Glatia Empire Necromancer, apa mereka buat di sini, bukankah seluruh Aviala diwartakan sebagai zon larangan ketenteraan”. Bisik Sylina dengan pelahan kepada Yue.



Mereka melihat ketiga – tiga askar tersebut menyelongkar segala barangan yang ada di khemah yang didirikan manakala Hellhound tersebut sedang memakan dan menumpahkan sup yang dimasak Sylina. “Urgh… Makan malam kegemaran saya”. Kata Myrupia dengan nada yang pelahan apabila melihat kedua – dua Hellhound tersebut memakan dengan gelojoh dan bergaduh berebutkan sup tersebut.
“Apa yang patut kita buat Sylina”. Kata Yue. “Kita perlu segera bertindak sebelum mereka terjumpa dengan Book Of Ancient Genesis”. Sambungnya lagi. “Baiklah, ini strategi yang saya dapat fikirkan, Myrupia Gunakan Light Ball dan Fanpi gunakan Supernova untuk mengumpan Hellhound tersebut jauh dari kawasan ini, Manakala Aku dan Yue akan kerjakan ketiga – tiga Necromancer keparat tersebut”. Cadang Sylina sambil melukis strateginya di tanah.
“Kami sudah bersedia Sylina”. Kata Fanpi dan Myrupia serentak. “Aku pun”. Kata Yue sambil mengenakan sihir pertahanan kepada tubuhnya. “Baiklah semua, kita lihat apa yang akan terjadi, ayuh berjuang demi Cahaya”. Jerit Sylina Sambil meluru ke tapak perkhemahan itu.
“Ethiria…!”. Jerit Sylina. Serentak dengan itu keluar kilat dari tangannya dan memberi kejutan kepada salah satu Necromancer tersebut. “Ambil ini!”. Kata kay sambil membaling Soulbladenya yang terbang bagaikan boomerang dan terkena tangan Necromancer yang cuba menembak Sylina dengan Ascird ( Acid Mist ) dan Soulbladenya kembali kepadanya. Fanpi dan Myrupia pula masing – masing cuba untuk menarik perhatian HellHound.
“Berhenti dengan nama Pendita Tertinggi Arvil Seria…!” jerit suara misteri yang bergema di kawasan tanah lapang tersebut. Serentak dengan itu muncul sekumpulan makhluk kecil berpakaian seperti Herpik (pasukan pemerhati) yang menunggang Slyperin. “ Herpik dari bangsa Temme”. Bisik Sylina kepada Yue. “Kamu semua telah mencemarkan undang – undang  kami, penggunaan senjata dan magik peperangan dibenarkan di sini”. Kata seorang Herpik yang kelihatan seperti ketua kumpulan tersebut. “Sararoh ( Undone Spell )”. Seru ketua Herpik itu, Serentak dengan itu Hellhound, semua senjata dan kuasa magik hilang dan dibatalkan.
“Sekarang pergi kamu dari sini, pihak Empire tidak dialu – alukan di sini”. Kata ketua pasukan Herpik tersebut. Dengan pantas Necromancer tersebut berlari menyusup ke dalam hutan dan hilang dalam sekelip mata di dalam kegelapan malam.

“Kamu bukankah Sylina, High Summoner dari Bandar Capital”. Kata ketua Herpik itu setelah melihat Rantai Kristal yang dipakai oleh Sylina. “Betul itu, kenapa”. Jawab Sylina. “Tuan Arch Bishop Andrean sudah menunggu mu di Bandar Cahaya, Ayuh”. Katanya lagi. “Arch Bishop Adrean, sudah lama aku ingin melihatnya, tetapi, di mana Bandar Cahaya ?” Kata Sylina. “Di Sini, Satteria (Soul Eye)…” Kata Ketua Herpik tersebut. Serentak dengan itu sebuah bandar tersergam indah muncul di tengah – tengah Udara, terapung dan bercahaya. “Itulah Bandar Cahaya, Druids telah meletakkan Halangan Halimunan di sekeliling Bandar kerana sejak akhir – akhir ini, ramai Tentera dan Necromancer dari Empire berkeliaran di Hutan Suci ini”. Kata Ketua Herpik itu lagi.
“Mari, Saya tunjukkan kamu tempat pendaratan shuttle”. Kata Herpik yang sedang Menaiki Slyperin. Sylina dan Yue menaiki Shuttle dan mengikuti Herpik Tersebut. Dalam perjalanan mereka melihat ramai Serio (Pilgrim) dari pelbagai bangsa di Galaksi Fantasia bertapak di Serata Bandar Cahaya. “Mereka sedang meraikan sesuatu…?” Tanya Yue. “Melihat dari kemeriahannya, rasanya ya, Herpik, semua Serio ini sedang meraikan sesuatu perayaan ke..? Tanya Sylina.
“Ya, dalam beberapa hari lagi, Kami akan meraikan Festival Marvia Amiel Seva (Great Amiel Tree) di mana pintu Sanctuary akan Dibuka dan Seluruh Serio akan melihat Ritual Pembersihan Relik Lagenda kami, Pohon Kehidupan dan proses Penyucian Diri para Serio, Festival ini hanya Berlaku sepuluh tahun sekali apabila Pohon Kehidupan mula Berbunga.
“Sepuluh tahun Sekali, Lamanya, kenapa hanya berlaku setiap sepuluh tahun”. Tanya Amiel. “Kerana Nektar yang digunakan untuk proses Penyucian itu hanya wujud apabila Bunga tersebut Bertukar Menjadi Syferia (Flower Maiden)”. Katanya lagi. “Syferia..? apa itu..? Tanya Sylina lagi. “Syferia merupakan sejenis pari – pari yang hidup bertujuan untuk menemani Pohon Kehidupan, dan bertindak sebagai Koir Keagamaan kami bagi upacara tertentu, mereka juga mempunyai pertalian rapat dengan Kristal, Segala undang – undang dan ritual keagamaan berasal dari bahasa mereka yang kemudian di adaptasi ke bahasa Ange kerana bahasa Syferia merupakan bahasa yang suci Kristal yang sukar difahami oleh makhluk biasa.
“Oh.. Begitu, Hmmm.. Nampaknya kami datang pada masa yang tepat, Yue, Kenapa Diam Sahaja”. Tanya Sylina Kepada Yue yang senyap sahaja dari tadi. “Erk.. saya rasa nak Termuntah, bila mahu Sampai ke Shuttle Field”. Jawab Yue. Sudah hampir sampai, saya sedang memasuki Zon Shuttle” Balas Sylina. Sylina mendaratkan WispSeer dengan berhati – hati. “Tuan Arch Bishop Andrean berada di pejabatnya di sayap kiri Sanctuary, Harap saya telah memberikan perkhidmatan yang terbaik, barang – barang kamu akan dibawa ke bilik yang disediakan khas.”Kata Herpik Tersebut. “Terima Kasih, Kami akan pergi sekarang”. Balas Sylina.Sylina Dan Yue di bawa oleh Druid yang menunggu mereka ke Sayap kiri Sanctuary tersebut, Didalam perjalanan mereka melintasi laman besar yang menempatkan beberapa patung yang agak besar, ukirannya yang halus dan diperbuat dari Kristal pelbagai warna menyebabkan Sylina dan Yue Kagum.
“Ini adalah patung bagi Titan yang melindungi Sanctuary ini, menurut Lagenda, Dewi Amiel telah mencipta Lima Titan untuk melindungi Sanctuary dan Alam Galaksi ini dari kegelapan Daimion, patung di sebelah kiri ini dinamakan Tery’ra R’un Namil, yang bermaksud Titan yang melindungi memori dan lebih dikenali sebagai Penyimpan Memori, kerana setiap memori yang manis dan pahit akan disimpan oleh Titan ini sebelum Selvion (Roh) dihidupkan semula ke Alam ini, yang berada di sebelahnya dikenali sebagai Bell Azyin Nal’v, yang bermaksud Titan yang memegang seribu kunci pintu dunia atau dikenali sebagai Pembuka Jiwa, kerana Titan ini boleh membuka pintu jiwa setiap makhluk, tidak kira sehitam atau segelap jiwanya supaya dapat menerima Cahaya Kebenaran Amiel”. Terang Druid itu kepada Sylina dan Yue.
“Yang berada di Sebelah kanan pula bernama Erik Noirya I’rom, Titan yang menjaga Bintang Utara yang menjadi panduan kepada seluruh Serio untuk datang ke Sanctuary dan lebih dikenali sebagai Penghubung Dua Jiwa, dimana setiap pertemuan dan perpisahan adalah tanggungjawab Titan ini, Patung ini sentiasa mendapat kehadiran oleh kekasih yang bercinta dan mereka yang bujang untuk mendapat restu supaya hubungan mereka berkekalan atau mendapat jodoh, lihat di situ” sambungnya lagi sambil menundingkan jarinya ke patung Titan yang disebutkan, terdapat ramai orang yang memohon restu. “Semoga Albert dapat menerima cintaku” jerit salah seorang Serio dengan penuh semangat. “Semoga hubungan kami berkekalan sehingga Amiel mengambil nyawa kami”. Jerit pula salah satu pasangan kekasih serentak.
“Huhu… Bersemangat sungguh mereka, Sylina kamu tak mahu mencuba”. Usik Yue. “Ish kamu ini, kita datang bukan untuk berdoa untuk mendapat kekasih”. Balas Sylina. “Dan di sebelahnya ialah El’fion Eria Zinza, Titan yang melindungi Matahari Barat, yang memberi cahaya bagi Hutan Suci ini, juga dikenali sebagai Pelindung Jiwa, melindungi setiap jiwa makhluk yang menerima Cahaya Kebenaran Amiel tidak dicemari oleh kegelapan Elperin. Patung ditengah – tengah  taman ini, merupakan Fayth Ouran Asterius, yang Melindungi Selvia Neva (Dunia Roh) dari dicerobohi oleh Elperin, Dikenali juga Sebagai Winged Judge Of Amiel, kerana sebelum Selvion tersebut masuk ke Selvia Neva, mereka akan dihakimi, dan merupakan Utusan yang membawa pembalasan kepada mereka yang bersekutu dengan Elperin.”  Sambung Druid itu.
“Eh… Apa yang ada di sebalik pintu gerbang yang besar itu?. Tanya Yue. “Di sebalik pintu gerbang itu pula adalah Relik lagenda kami, yang telah diberikan oleh Dewi Amiel beribu – ribu tahun dahulu, iaitu Pohon Kehidupan. Menurut lagenda, Selepas penciptaan Galaksi ini dan kewujudan pelbagai bangsa di dalamnya, Dewi tersebut telah mencipta lima Relik Suci dan diberikan kepada enam kerajaan yang wujud di Galaksi ini, Crystal Eye Of Velia kepada Kingdom Of Veras Teleya, Crystal Eye Of Andia kepada Glatia Empire, Pohon Kehidupan kepada Sanctuary Of Light, Heart of Yeva kepada Federation Of Nel Ves, Jewel of Set Arctul kepada Holy Alliance of Cera dan akhir sekali, Great Crystal Arc kepada Ancients. Semuanya berada di dalam keseimbangan selama beribu – ribu tahun sehinggalah…”. Tiba – tiba Druid itu berhenti becerita.
“Sehingga apa… tuan Druid?”. Tanya Sylina. “Saya rasa hanya Tuan Arch Bishop Andrean sahaja yang mampu menjawab, saya hanya mampu berbicara sampai di sini sahaja,lagipun kita sudah sampai di pejabatnya, Silakan masuk” balas Druid itu sebelum berlalu pergi.
“Baiklah, Yue, Kamu sudah bersedia untuk menemui Tuan Arch Bishop Andrean?”. Tanya Sylina kepada Yue. “Itu sudah Semestinya, Ayuh”. Balas Yue sambil memegang tombol pintu pejabat tersebut. Pintu pejabat itu dibuka pelahan lahan dan tiba – tiba mereka melihat satu cahaya yang terang keluar dari sebalik pitu tersebut, menyinari keseluruhan tempat tersebut dan menyilaukan mata mereka, dan apabila cahaya tersebut makin malap, Sylina dan Yue perasan mereka bukan berada di Sanctuary lagi, sebaliknya berada di Ruang yang asing bagi mereka.
......................................................................
maaf sebab lama tidak mengupdate cerita Fantasia Chronicle... Terkena Demam n Batuk berdarah beberapa bulan ini... harap kamu enjoy with my story...

5 comments:

Kak Izz said...

Wonderweiss,

Masih lagi kesilapan yg sama spt Eye of Angel Kapitel.

Terima kasih”. Kata EVA melalui Skrin Sesentuh WispSeer. Salah.

Terima kasih,” kata EVA melalui Skrin Sesentuh WispSeer.Betul.

Ada perbezaan penggunaan (.) dengan (,) sesudah ayat.

dimana sepatutnya di mana.

“indahnya, secantik namanya”. Bisik hati kecil Sylina. Salah.

“Indahnya, secantik namanya,” bisik hati kecil Sylina. Betul.

Huruf besar perlu digunakan pada permulaan ayat.

Mulakan dialog dengan perenggan baharu.

Setakat ini dulu yang Kak Izz sempat komen. Nanti Kak Izz sambung lagi.

Kak Izz said...

Satu lagi yang amat 'glaring'. Penggunaan tanda (-).

beribu – ribu (salah)
beribu-ribu. (betul)

Tiada jarak.

Selepas (?) dan (!), tidak perlu ada nokhtah.

“Baiklah, Yue, Kamu sudah bersedia untuk menemui Tuan Arch Bishop Andrean?”. (Salah)

“Baiklah, Yue, Kamu sudah bersedia untuk menemui Tuan Arch Bishop Andrean?” (betul)

WonderWiess_Margera said...

Mekasih... nanti wonderwiess betulkan

SHAHREE said...

bila nk smbung nie...x sbar nk tnggu n3 bru...huhuhu...smbung plez2...huhu

WonderWiess_Margera said...

Sbuk ngan Kolej n Practical.. Rangka Dah ada.. tinggal nak kembangkan.. kalo x dew ribut.. mungkin bulan puasa.. baru buat.. :)