Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Monday, February 7, 2011

Revenge 5 : Secret Glose Is Open!



Saliva terjaga dari tidur apabila terdengar gelak ketawa adiknya dan ibunya di halaman rumah. Cahaya matahari memancar masuk ke dalam biliknya melalui tingkap yang di buka oleh ibunya. Saliva menggaru-garu lengan kirinya sambil menguap. Selepas itu dia menghirup udara segar yang berada di sekelilingnya. Tangannya mencapai gambar yang berada di bawah bantal.

“Selamat pagi bonda dan ayahanda,” Saliva menarik senyum sambil mengusap gambar tersebut. Dia akan menabahkan hatinya untuk meneruskan hidupnya. Dia juga akan membalas dendam kepada The Dark Devils! Itu azamnya dan dia akan menunaikan azamnya itu suatu hari nanti. Kicauan burung menyedarkannya. Dia bingkas bangkit dari katil dan mencapai pakaian dan tualanya.

*****

Saliva menyisip air di hadapannya. Kini, rambutnya sudah panjang melepasi bahu. Rambut tersebut di biarkan lepas supaya dapat menikmati udara yang segar. Dia kini duduk di halaman rumah sambil memerhatikan Zella dan Kitty yang sedang bermain. Ibunya pula sedang menyiapkan tugasan yang diberi oleh ketuanya. Dia juga kurang pasti kerja ibunya walaupun kini sudah 4 tahun berlalu. Saliva memerhatikan adiknya yang kian membesar. Umur adiknya itu sudah mencecah 9 tahun. Mata Saliva mula beralih ke arah Kitty yang juga sudah mula membesar. Rantai yang mempunyai batu berwarna hijau masih lagi tergantung di leher Kitty.

Kini, sudah 3 tahun berlalu.. Hidupnya mula berubah. Dia mula belajar erti hidup yang sebenarnya. Hidup yang penuh dugaan, cubaan dan ujian. Dia harus menempuh segala dugaan, cabaran dan ujian untuk menjadi seperti sekarang. Seorang yang tabah dan berani. Sudah 3 tahun berlalu, sudah 3 tahun jugalah dia cuba berbagai cara untuk membuka Secret Glose. Dalam pada masa yang sama, dia juga mula belajar untuk mengawal kuasanya dan mempelajari beberapa mantera yang pernah dipelajari sewaktu belajar dengan ayahandanya.

Bondanya tidak membenarkan dia mempelajari mantera sebelum tiba waktu yang sesuai. Tetapi kini, kerana kedegilan dia dan kebaikan ayahanda dia, dia berasa bahawa memang tepat pilihannya untuk belajar mantera-mantera tersebut. Setiap hari dia berlatih seorang diri di dalam biliknya pada waktu pagi dan tengah malam kerana tidak mahu diketahui oleh ibu dan adiknya. Disebabkan dia sering berlatih, selera makannya juga kian menaik. Ibunya pelik melihat dia selalu sahaja kebuluran seperti tidak pernah makan nasi. Sehari 4 hingga ke 5 pinggan dia makan. Di tambah dengan snack ringan.

“Kakak!!” Lamunan Saliva terganggu kerana jeritan Zella yang agak kuat. Saliva memandang Zella yang sedang melambai-lambai ke arahnya. “Jom  main!” Jerit Zella lantang. Saliva menggelengkan kepalanya tanda tidak mahu. Melihat tindak balas Saliva, Zella berlari mendapatkan kakaknya dan menarik tangan kakaknya. Dia merengek-rengek meminta kakaknya bermain sama.

“Yalah, yalah. Nak main apa?” Akhirnya Saliva terpaksa mengalah dengan permintaan adiknya itu. Lagipun adiknya hanya mahu bermain dengannya sahaja. It is not a big deal after all. Fikir Saliva.

“Kita nak main apa ni?”
“Kejar-kejar. Akak kejar Zella. Tapi akak kena kira sampai 10 baru boleh kejar.” Saliva tercengang. Kejar-kejar? Rasa hendak menangis apabila mendengarnya.

“Kenapalah kau ajak akak kau yang dah matang ni main kejar-kejar, wahai adik yang tersayang?” Saliva bermonolog di dalam hati. Dia menghela nafas perlahan-lahan dan menganggukkan kepalanya.

“1,2,3 ......” Saliva mula mengira dengan kuatnya. Zella berlari jauh daripada Saliva agar dia tidak dapat di tangkap oleh kakaknya. Kitty turut berlari membuntuti Zella.

“10!” Saliva habis mengira lantas berlari mengejar adiknya yang sudah jauh berlari. Setelah 5 minit mengejar adiknya namun tidak dapat tangkap, Saliva terjatuh dalam kolam apabila dia tersepak batu besar yang berada di sekitar kolam tersebut. Habis basah seluruh badannya. Saliva berenang ke tepi kolam dan mula memanjat keluar dari kolam tersebut. Zella sudah ketawa di hujung meja yang di duduki olehnya sebelum mereka bermain permainan yang bodoh ni.

Saliva berjalan menuju ke dalam rumah dan masuk ke dalam biliknya. Zella mengikutinya dari belakang bersama-sama dengan Kitty yang setia mengikuti Zella. Zella duduk di atas katil kakaknya sementara menunggu kakaknya membersihkan diri. Kitty pula sedang berjalan-jalan di dalam bilik Saliva.

*****

Saliva baru sahaja selesai membersihkan diri apabila dia melihat buku Secret Glose tidak di lilit oleh batang pokok Mary Glose. Terjerit Saliva dengan penuh kesukaan. Dia berlari mendapatkan buku tersebut dan menyelak halaman buku itu. Zella terjaga apabila mendengar jeritan kakaknya, Saliva, begitu juga Kitty yang tidur di sebelah Zella.

“Kenapa kakak?” Tanya Zella dengan malasnya. Dia berasa pening apabila bangun dari tidur. Mungkin kerana dia tidak biasa tidur petang.

Saliva menunjukkan buku Secret Glose pada Zella. Zella mengerutkan dahinya. Dia hanya nampak buku Secret Glose itu sahaja. Tetapi apabila dia melihat Saliva menyelak buku tersebut dengan lajunya, dia cepat-cepat bangun dari katil empuk itu.

“Macam mana buku ni terbuka?” Tanya Zella dengan hairan. Saliva mengeleng-gelengkan kepalanya, “Kakak pun tidak tahu. Bila akak selesai mandi, kakak tengok batang pokok Mary Glose tak melilit buku ni.”

“Habis tu, macam mana buku ni boleh terbuka? Mana ada sesiapa dekat dalam bilik ni kecuali kita berdua ..... dan juga Kitty,”  Saliva hanya mendiamkan diri mendengar ayat yang meluncur keluar dari bibir Zella. Dia terlalu asyik menyelak buku tersebut. Tiba-tiba...

“Betul kata Zella, halaman belakang banyak yang kosong,” ujar Saliva dengan perlahan. Tangannya masih lagi menyelak buku tersebut.

“Haa.. Zella dah beritahu tapi tak percaya. Tengok.. kan betul cakap Zella. Mata Zella tak mungkin salah tengok. Itulah Zella dah beritahu kakak 3 tahun lepas. Baru sekarang kakak nak percaya,” balas Zella dengan bangga apabila dia dapat membuktikan bahawa matanya tidak salah tengok. Saliva pula hanya mampu mengerutkan dahinya dan mengetap bibir. Dia berjalan dengan perlahan menuju ke katil sambil memandang buku yang berada di pegangannya itu. Dia duduk di atas katil tersebut dengan perlahan.

“Pelik.. Kenapa halaman belakang banyak yang kosong? Sepatutnya semua halaman ada tulis sesuatu,” guman Saliva perlahan. Zella hanya memerhatikan kakaknya, manakala Kitty begitu asyik menggeselkan badannya pada kaki Zella.

“Tak mungkin buku ni, buku palsu. Tak mungkin. Buku ni hanya ada satu sahaja di dunia dan buku yang menjadi rebutan. Bonda yang simpan buku ni. Jadi tak mungkin buku ni, buku.... palsu,” Pening kepala Saliva mencari jawapan di atas sebab kekosongan halaman di belakang buku itu.

*****

“Macam mana buku ni tidak di lilit? Kenapa halaman belakang buku ni kosong?” Dua soalan tersebut berlegar-legar di dalam kepala Saliva. Dia berjalan ke hulu-hilir memikirkannya.

“Kakak, boleh duduk tak? Macam kucing nak beranak aje kakak ni. Kalau ya pun nak cari jawapan, duduklah dulu, fikir! Ini tidak, ke hulu hilir berjalan. Mahu roboh lantai ni nanti sebab tak larat nak tampung berat kakak,” Zella berasa rimas melihat kakaknya yang tak senang duduk dari tadi. Saliva terus duduk di atas lantai apabila adiknya menegurnya. Dia masih lagi belum dapat jawapan yang di carinya.

“Ok.. Masa Zella tidur tadi, ada tak sesiapa masuk bilik akak?”

“Akak? Kita hanya berdua aje dekat dalam rumah ni. Ibu pula di tempat kerjanya,”

“Zella yakin ke tak ada sesiapa yang masuk bilik akak tadi?”

“Ya, Zella yakin. Lagipun selain kita berdua, Kitty pun ada sekali dekat dalam bilik akak. Dia merayau-rayau dekat dalam bilik kakak tadi.”

Tiba-tiba, Saliva tepuk tangan, “Entah-entah.. Kitty tu kunci untuk membuka buku Secret Glose.”

“Ish.. apa yang akak merepek ni? Kitty ni hanya kucing yang berbaka Zenon. walaupun dia unik daripada semua kucing lain, tapi dia ni hanya haiwan peliharaan Zella. Kitty mana ada kuasa untuk membuka buku tu,” bantah Zella apabila kakaknya mengatakan bahawa Kitty adalah kunci. Kelakar!

“Habis tu, siapa lagi yang ada dekat rumah selain kita bertiga?” Zella terdiam mendengar soalan Saliva. Dia tidak tahu hendak cakap apa.

“Tapi Kitty hanya seekor kucing yang unik. Tak lebih dari tu. Lagipun tak mungkin haiwan merupakan kunci untuk sesuatu benda. Kelakarlah akak, kelakar.”

“Disebabkan dia unik, kakak yakin dia merupakan kunci untuk membuka buku ni,” Saliva menunjukkan buku yang terbuka di meja. Zella hanya memandang sahaja. Buku tersebut langsung tidak di tutup oleh kakaknya kerana takut di lilit lagi sekali.

“.... dan disebabkan tidak ada orang buatlah, bonda buat begitu. Supaya kuncinya lain daripada lain,” sambung Saliva, mempertahankan pendapatnya.

“Kalau Kitty ni kunci untuk buka buku tu, Zella nak kakak buktikan,” balas Zella sambil memberi Kitty kepada kakaknya. Saliva menyambut Kitty dan dia mengusap lembut bulu Kitty yang lebat itu.

“Kakak tak dapat buktikan. Mungkin suatu hari nanti akak dapat buktikan,” ujar Saliva dengan lemah.

3 comments:

Kak Izz said...

Ish, tahu makna saliva tak?

Ishihara Bieyla said...

taw.. air liur..
heheh..
tp sukalah nama tu..
sbb sbut dia sly.va bukan sa.li.va..
heee~

SHAHREE said...

hehe...bez2...smbung2 lgi ye...x sbar nie...hehe