Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Wednesday, January 12, 2011

Phase 5 : “I’m your SOUL”



“I’m your SOUL”


            PERLAHAN-lahan Black Demon keluar dari kawasan gelap,cahaya merah dari tubuhnya serta-merta memancar.Morgan terundur ke belakang.Dia mengenggam kedua-dua penumbuknya.Kedengaran tawa Black Demon.
            “Kenapa kau takut sangat dengan aku, Morgan?” dalam keadaan yang gelap itu,cahaya merah dari matanya jelas menikam mata Morgan.Morgan pula membalas dengan mata ungunya.
            “Aku bukan takut,aku berwaspada dengan musuh,” Black Demon tergelak lagi.
            “Morgan..Morgan..Morgan..aku bukan musuh kau,sebaliknya orang yang kau anggap bapa itulah musuh kau yang sebenar,” Morgan mengerutkan kening mendengar bicara Black Demon.
            “Kau jangan cuba nak putar belit sesuatu benda,aku tahu benar siapa musuh aku.Dan semua itu tercatat dalam buku Demonology !” kata Morgan.
            “Nampaknya..kau betul-betul dah lupakan aku dan kenangan kita.Buka mata kau Morgan..semua yang ada dalam buku tiu sudah diputar-belitkan.Ingat balik kenangan kita.Tidak mungkin aku memusuhi wanita aku,” Morgan tersentak.Wanita aku?
            “Apa benda yang kau cakap ni?Kenangan kita?Kita tiada kenangan mala kita adalah musuh.Tugas aku adalah untuk memusnahkan kau dari muka bumi ini!” perasaan Morgan sudah tidak senang.Kata-kata Black Demon membuatkan peganggan dan kepercayaannya mulai goyah.
            “Tolong ingat Morgan…I’m your soul,” hampir pitam Morgan mendengar ayat itu.Seperti dia pernah mendengar ayat itu sebelum ini..tapi dia tidak ingat.
            “Apa sebenarnya yang kau nak sampaikan,Black Demon?Kalau niat kau nak memanipulasikan aku,jangan harap!” tempelek Morgan.
            Zupp!Hanya sekelip mata,Morgan sudah berada dalam dakapan Black Demon.Morgan tergemam.Wajahnya dengan Black Demon sangat-sangat dekat membuatkan Morgan hampir tidak boleh bernafas.Timbul dalam dirinya sesuatu yang ganjil,namun sangat dikenalinya.Tapi apa?
            “Let..me go!” Morgan ingin melepaskan diri namun tenanganya sangat lemah.Sama seperti kali pertama di bertembung dengan Black Demon.
            “I’ll make you remember!” Black Demon meletakkan dua jari didahi Morgan dan serta-merta satu cahaya putih memancar didahinya.Saat itu,dada Morgan terasa sakit,sakit yang amat dan dia terpaksa menutup mata rapat-rapat.

            KELIHATAN seorang gadis berpakaian gaun biru emas seperti pakaian seorang puteri,dan rambutnya ungu panjang mencecah ke tanah. Dan seorang lagi lelaki berpakaian merah dan berambut merah sedang berjalan kearah gadis itu sambil memegang sekuntum bunga rose berwarna ungu.

            “To love someone, there is no reasons,” kedengaran suara seorang lelaki,namun wajahnya samara-samar dalam pandangan Morgan.
           
            “Aku akan lindungi kau walaupun aku terpaksa mati,” sekali lagi dia terdengar suara yang sama.Namun kali ini,muncul dua susuk tubuh di hadapannya.Seorang wanita dan lelaki tapi masih lagi samara-samar.

            “Tolong jaga buku ini dengan baik,sebab buku ini adalah salasilah keturunan kami,” kali ini suara lelaki itu bertukar cemas.Sebuah buku berwarna coklat setebal 400 muka surat diserahkan kepada sesorang.

            “Damon,tolong…jangan tinggalkan aku. Damon!” suara teriakan seorang wanita telah membangunkan Morgan. Disaat pelukkan dilepaskan, Morgan pantas terduduk atas tanah. Dia seperti kehilangan semua tenagannya.Morgan menyentuh dadanya sambil mendongak memandang Black Demon.Matanya berkaca buat kali pertama.
            “Apa semua tu?apa yang kau dah buat?” soal Morgan dengan suara yang terketar-ketar.
            “I’m showing you the truth,”
            “Truth about what!” bentak Morgan tiba-tiba.
            “About you, about us… we love each other!” balas Black Demon.Morgan mendengus kasar.Dia pantas berdiri.Nampaknya dia sudah kembali bertenaga.
            “Apa kau nak sebenarnya?” soal Morgan. Lama Black Demon mendiamkan diri.
            “Aku…” ayat Black Demon mati sebaik melihat 5 objek berterbangan di atas langit sedang menuju kearah mereka. Dua-dua kepala dihalakan ke arah objek itu, sehinggalah mereka mendarat.
            3 objek yang baru turun itu berpakaian jubah putih dengan topi yang menutupi mata.bahagian dagu mereka pula ditutupi dengan topeng berwarna putih.
            “The Memoria Selios?” nama itu terpacul di mulut Morgan. Seperti dia kenal dengan 3 orang itu. Masakan tidak, mereka adalah orang bawahan Lord El-Voq dan mereka adalah makhluk yang paling berbahaya dimuka bumi itu.
            “Apa yang membuatkan kamu muncul?” soal Morgan. Black Demon pula sekadar memandang sambil memeluk tubuh.
            “Lord El-Voq mengarahkan kami untuk membawa Lady Morgan balik ke Moonstone Hill,” suara yang seakan bunyi mesin itu keluar dari salah seorang Memoria Selios.
            “Aku takkan balik...sebelum urusan aku dengan Black Demon selesai. Jadi silakan kamu balik,” jawab Morgan.
            “Tidak…perintah Lord El-Voq tidak boleh diingkari,” jawab mereka pula.
            “Aku akan balik sendiri, kamu tak perlu susah-susah nak bawa aku balik!” tengkin Morgan.
            “Morgan!!” tersentak mereka dengan kehadiran satu suara yang sangat kuat.The Sweeper segera bergerak ke kiri seakan memberi laluan kepada pemilik suara itu.Pemilik suara itu rupanya adalah Lord El-Voq.Morgan semakin pelik,Lord El-Voq tidak pernah dan tidak mahu sekalipun ingin menjejakkan kaki ke dunia manusia dan sekarang dia ada di depannya.
            “El-Voq?”
            “Aku arahkan kau untuk balik ke Moonstone Hill,Morgan,” kata Lord El-Voq sambil memberi pandangan tajam kea rah Black Demon.
            “Jangan pergi Morgan. Jangan dengar kata-kata dia,” agak lama Black Demon mendiamkan diri.Morgan dan Lord El-Voq serentak memandang Black Demon.
            “Morgan, ingat dia adalah musuh Dunia Moonstone Hill dan juga Dunia manusia. Kau tak perlu dengar kata-kata dia.Dia adalah pemusnah!” Morgan memandang Black Demon.Kakinya ingin bergerak ke sebelah Lord El-Voq namun hatinya pula kuat mengatakan untuk tidak meninggalkan tempat itu.
            “Morgan!!” krak!!Tanah di tempat Lord El-Voq berdiri meretak membentuk bulat.Morgan terkejut.Dia tidak pernah mendengar suara Lord El-Voq yang segitu kuat.
            “El-Voq,kau juga yang kata dia adalah pemusnah,tapi kau juga nak aku lepaskan dia,” kata Morgan pelik.
            “Bukan sekarang..dia sudah memutar-belitkan fakta,kau harus balik dan buang semua kata-katanya dalam ingatan kau,” kata Lord El-Voq.
            “Morgan..jangan!” halang Black Demon.
            “Morgan,kita bergerak sekarang!” katanya sambil memalingkan badan ke belakang. 3 lelaki berjubah putih itu pun bergerak membuntuti Lord El-Voq.Lama Morgan berdiri di sana.
            “Morgan..jangan pergi…” Morgan tersentak. Dia segera memandang Black Demon. Suara Black Demon tiba-tiba berubah lemah. Cahaya merah dari tattoo badannya sudah mulai pudar. Asap-asap pula mula keluar dari badannya. Entah kenapa kakinya bergerak sendiri ingai mendapatkan Black Demon namun sepantas kilat satu bebola putih menghentam Black Demon dan Black Demon terpelanting ke dalam semak samun,agak jauh juga dia terhumban,boleh dilihat dari tanah yang berlubang dek bergeser dengan badan Black Demon.Morgan segera berpaling kea rah Lord El-Voq.
            “El-Voq?!” katanya seakan menjerit.
            “Dia adalah musuh kita, jangan ada balas kasihan!Ingat Buku Demonology,semua fakta ada di dalam sana.Kenapa,Morgan..kau risaukan dia?”
            “Tapi…Black Demon cakap buku itu sudah di ubah,”
            “Kau percayakan dia? Syaitan dan pemusnah dunia? Kau kasihankan dia?Morgan kau dah lupa kamu tu siapa?” bertubi-tubi Lord El-Voq menyoal Morgan. Morgan tergamam.Dia tidak boleh berkata apa-apa.
            “Kita bergerak sekarang!” arahnya lagi lalu meneruskan perjalanan.Sebelum Morgan membuntuti Lord El-Voq, dia sempat berpaling kearah semak samun di mana Black Demon terpelanting. Hatinya seakan berat untuk meninggalkan tempat itu.

3 comments:

SHAHREE said...

menarik..sngt2 menarik....apalah ksudhannya ye...x sbar nk tnggu nie....hehehe

Virtual Writer said...

suka!!!

arilman0224 said...

nak lg blh?? :-)