Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Sunday, March 13, 2011

Revenge 6 : The King Kingdom.


Revenge 6 : The King Kingdom


“Bolehkan Zella tolong akak?” Saliva memandang muka Zella dengan pandangan sayu. Zella mengetap bibirnya. Dia takut untuk menolong kakaknya.

“Kenapa kakak nak pergi ke King Kingdom? Apa yang akak nak buat dekat sana?” Soal Zella. Dia agak keberatan hendak melepaskan kakaknya pergi ke tempat lain.

“Itu rahsia. Tapi percayalah, kakak pergi bukan sebab suka-suka. Tapi sebab ......” Saliva tidak menghabiskan ayatnya. Dibiarkan ayatnya tergantung di situ.

“Sebab apa kakak? Kalau kakak bukan pergi untuk suka-suka, kenapa kakak hendak pergi?”

“Kakak ada sebab yang tersendiri Zella, akak minta tolong sangat-sangat dekat Zella,”

“Kakak, kakak beritahulah Zella. Zella dah 11 tahun dah akak. Zella boleh faham.” Saliva memandang Zella. Kini 6 tahun berlalu dan mereka berdua membesar menjadi seorang gadis yang cantik. Kitty pula sudah mula matang. Matanya tajam, begitu juga gigi dan kukunya.

“Sebab Zella dah besarlah kakak tak nak beritahu Zella. Ini merbahayakan keselamatan Zella. Keselamatan ibu. Yang perlu Zella tahu, kakak ada urusan yang harus di selesaikan secepat mungkin. Itu sahaja.” Saliva cuba menyakinkan Zella. Dia merenung ke dalam mata Zella. Tajam.

“Kakak hanya minta Zella jaga ibu baik-baik dan tolong cover akak. Kakak minta Zella beritahu ibu yang kakak tidak akan balik untuk 6 bulan mulai sekarang. Lagipun, akak percaya Zella boleh jaga ibu sebab Zella sudah boleh mengawal kuasa Zella dan menghafal mantera-mantera yang kakak suruh hafal. Cuma jangan gunakan mantera yang memakan banyak tenaga. Kalau tidak nyawa Zella akan terancam.” Di dalam kepekatan malam, mereka berdua berbual. Zella dengan berat hati bersetuju dengan semua rancangan kakaknya. Rancangan yang dia sendiri tidak tahu kecuali kakaknya.

“Terima Kasih Zella. Minggu depan akak akan pergi. Masa tu, Zella kena jaga diri Zella dan ibu. Tak lupa juga Kitty. Kakak akan balik lepas 6 bulan,” Selesai berkata demikian, Saliva bangkit dari sofa dan pergi masuk ke biliknya. Zella melepaskan nafasnya dengan kuat. Dia juga turt beredar masuk ke dalam biliknya selepas beberapa saat mendiamkan diri.

*****

Saliva menyapukan jem pada roti dan memakannya. Manakala Zella hanya duduk menopang dagu. Dia melepaskan nafasnya dengan berat. Saliva menjeling tajam ke arah Zella. Ibu mereka memandang pelik ke arah Zella.

“Zella ada masalah ke Zella? Pelik ibu tengok. Asyik termenung aje. Kenapa? Zella dah jatuh cinta ke?”

“Ish.. ibu ni. Ada pula jatuh cinta. Zella Cuma pening sikit aje bu. Biasalah, cuaca sekarangkan panas,” ujar Zella bersama-sama dengan sengihan.

Mak Cik Gin mengerutkan dahinya seraya bertanya, “Zella demam ke Zella? Cuaca mana ada panas bulan ni. Sejuk aje cuaca bulan ni,” balas Mak Cik Gin. Dia meletakkan belakang telapak tangannya ke dahi Zella.

“Ibu rasa Zella punya dahi taklah panas sangat. Suam-suam aje. Zella fikirkan apa sebenarnya?”

“Eh, ye ke cuaca sejuk? Zella ingatkan panas.. Err... mungkin sebab cuaca sejuk, sebab tu Zella pening kepala. Errr... Zella memang tak ada masalah pun ibu.. Aaaa... Percayalah!” Tergagap-gagap Zella mencari jalan keluar. Dia perasan mata kakaknya, Saliva asyik menjeling tajam ke arahnya. Mahu gugup dibuatnya. Kalau salah cakap, gerenti kakaknya marah. Pening-pening. Zella tiba-tiba bangun dari kerusi dan berkata, “Ibu, Zella nak rehatkan kepala Zella dekat bilik.”

“Eloklah tu, pergi cepat. Rehat secukup-cukupnya tahu.”

“Betul kata ibu tu Zella. Rehat dengan cukup tahu. Nanti kakak teman lepas kakak sudah makan,” ucap Saliva sementara tangannya dengan lincah menyapu jem pada roti. Zella menarik senyum nipis lalu pergi dari situ.

*****
“Betul ke kakak nak pergi ke King Kingdom? Kakak pasti? Kakak yakin?” Bertalu-talu soalan keluar dari mulut Zella. Dia takut jika sesuatu yang buruk berlaku kepada kakaknya.

Saliva menghela nafas sebelum menjawab, “Kakak yakin dan pasti untuk pergi ke King Kingdom. Siapa lagi yang nak pergi ke sana kalau bukan kakak? Kamu? Kamu kecil lagi Zella. Kamu masih belum tahu mengawal kuasa sepenuhnya. Mantera pun kamu tahu sedikit sahaja,” keluh Saliva. Zella hanya mendiamkan diri sahaja.

“Zella bukan nak pergi, Zella Cuma risaukan kakak. Boleh ke kakak survive dekat sana?” Zella akhirnya meluahkan kerisauan yang melandanya. Saliva memandang Zella dengan senyuman yang tawar.

“Kakak boleh survive dekat sana. Kakak tahu apa yang perlu kakak buat. Zella jangan risau ya, sayang.” Saliva mengelus rambut Zella dengan lembut. Adiknya itu belum belajar ke semua jenis magic. Dia cuma belajar Fairy Magic iaitu magis yang memang untuk penduduk Fairy Kingdom. Dirinya pula sudah menguasai Fairy Magic, Dark Magic dan Healing Magic. Ada sesetengah magis yang dia belajar dengan sepintas lalu kerana terlalu menumpukan pada Dark Magic.

Magis tersebut adalah magis yang dikatakan kejam kerana magis tersebut boleh menarik semangat seseorang untuk hidup. Lagi-lagi kepada sesiapa yang terkena dan mempelajari magis ini. Jika seseorang hendak mempelajari magis ini, mereka perlu mempunyai semangat yang tinggi dan berani menempuh segala dugaan untuk menguasai Dark Magic. Selama 2 tahun setengah dia cuba untuk menguasai magis tersebut. Usahanya membuahkan hasil walaupun magis tersebut susah di kawal. Semua magis tersebut di pelajari di dalam buku Secret Glose. Dia tidak pernah menutup buku tersebut selama 6 tahun selepas buku itu terbuka. Mereka masih tidak tahu kunci untuk membuka buku tersebut. Semua jenis mantera dan potions di salin di dalam bukunya yang telah di sihir.

Setelah lama mereka mendiamkan diri, Saliva bersuara. “Oklah, kakak nak pergi bersiar-siar. Nak ikut ke tak?” Zella mengangguk kepala lambat-lambat. Dia tidak mahu memikirkannya lagi mengenai rancangan kakaknya itu.

Tiba-tiba Zella terfikir sesuatu, dia pantas mencapai lengan kakaknya sebelum kakaknya berdiri. Lalu dia berkata, “Macam mana kakak hendak pergi ke King Kingdom?” Tanya Zella pelik bercampur hairan. Saliva mengulum senyuman.

“Cara yang sama kita sampai ke sini,” balas Saliva pendek. Zella tersentak. Dia memandang cermin yang berada di bilik Saliva. “Cermin?” soal Zella perlahan. Hampir tidak kedengaran suaranya. Saliva menganguk kepala. Kenangan lama menerjah ke dalam ingatan masing-masing. Kenangan silam yang cukup pahit untuk di ingati. Kenangan yang sudah lama mereka padam dari ingatan mereka. Kenangan yang melukakan! Suasana sepi mula menyelubungi bilik Saliva.

*****

Hari yang di nanti-nantikan oleh Saliva dan di benci oleh Zella sudah menjelang tiba. Saliva mengemas semua pakaiannya dan barang-barangnya. Dia menyumbat semua barang tersebut di dalam beg pakaian berwarna hitam yang besar. Buku Secret Glose di tinggalkan di biliknya. Dia tidak mahu menanggung risiko jika buku tersebut terjatuh ke tangan orang yang salah. Mereka berdua dan juga Kitty berkumpul di bilik Saliva. Ibu mereka sudah awal-awal pagi keluar rumah kerana urusan kerja. Kitty duduk di sebelah Zella di atas katil. Zella memerhatikan kakaknya berkemas dengan penuh sayu.

“Zella..” Saliva memanggil Zella. Zella cepat-cepat memandang muka kakaknya itu.

“Kenapa ni? Kakak tak nak tengok kamu macam ni. Kakak janji lepas 6 bulan kakak akan balik ke rumah.” Zella mengeleng kepala dan berkata, “Tak ada apa-apa akak. Cuma Zella harap kakak balik rumah dengan keadaan yang selamat. Itu sahaja.”

“Jangan risau. Kakak akan pastikan kakak balik dalam keadaan yang selamat,” Saliva meyakinkan adiknya. Zella menarik senyum. Walaupun begitu, matanya tidak mampu menipu Saliva. Saliva tidak ambil pusing tentang kesedihan yang terpacar di mata Zella. Dia harus pergi ke King Kingdom untuk menjalankan kerjanya.

Saliva melangkah ke cermin meja soleknya, dia mula membaca mantera yang pernah di baca oleh bondanya pada masa dulu.

“Estriagos menchianso diago
Eliago menchriasti tego
Entegame diango melly
Asbastrous diango
Frenscho!”

Cermin tersebut mula menjadi air dan berputar dengan laju. Saliva memandang adiknya dengan penuh kasih. Kitty juga di peluk dan di usapnya. Beg pakaiannya di pegang dengan kuat selepas di melepaskan Kitty. Zella sudah mengalirkan air mata. Dia pasti akan berasa sedih kerana kakaknya akan pergi jauh darinya.

“Ingat Zella. Zella kena berlatih untuk mengawal kuasa dan mengingati mantera-mantera. Jangan membuat latihan yang boleh memakan banyak tenaga kalau Zella belum bersedia. Itu boleh membahayakan diri Zella. Zella mungkin akan mati jika membuat latihan yang salah. Belajar satu per satu dahulu. Buku Secret Glose kakak tinggalkan. Guna buku tu baik-baik. Jaga ibu dan Kitty dengan baik. Begitu juga diri Zella. Beritahu ibu yang kakak sayangkan dia. Kakak pergi tak lama. Nanti kakak balik. Pujuk ibu supaya jangan bersedih,” ujar Saliva dengan lembut. Zella mengangguk kepala tanda mengerti. Saliva mula melangkah ke dalam cermin. Air mata Zella turun membasahi pipinya dengan lebat sekali. Esakan mula kedengaran di bibir Zella. Saliva hanya mampu mengetap bibir menahan diri daripada menangis. Dia tekad untuk melakukannya. Demi keluarga, dia akan lakukannya!
*****

Saliva membuka mata perlahan-lahan. Dia kini berada di King Kingdom. Di mana tempat yang mengajar ke semua magis. Dia sudah mengkaji mengenai King Kingdom sebelum ke sini. Suasana yang cerah dan riang membuatkan hatinya senang. Dia mula melangkah menuju ke sekolahnya, Silvery School. Langkahnya di atur dengan pantas. Kini dia berdiri di pintu gerbang Silvery School. Dia memberi senyuman kepada para penjaga Silvery School. Senyumannya di balas oleh semua penjaga Silvery School.

3 comments:

SHAHREE said...

hehe...cool...bila nk sumbung lgi...x sbar nie....

Ishihara Bieyla said...

Shahree >> thanx.. sorry lmbat update..

atty aris said...

npew lmbat ngat nak wat smbungan dia...penat dah tgu crita dia...hmmmmm