Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Wednesday, January 12, 2011

Phase 7 : One Step Forward


One Step Forward

            NAFAS Morgan sudah tidak teratur. Bagaimana Black Demon boleh bertelepati denganya sedangkan dia berada di satu tempat yang lokasinya tidak dikenal pasti. Morgan mencari tempat untuk melabuhkan punggung.
            “Morgan…jawab aku..kau mesti keluar dari tempat itu, Azera sedang membuat kekecohan di dunia manusia!” Kata Black Demon. Morgan tersentak.
            “Kau jangan nak umpan aku, kau tipu! Kau nak perangkap aku agar mengkhianati Lord El-Voq bukan?” Morgan menjadi berang.
            “Morgan..aku tak cukup masa. Aku tak boleh lama begini. Kau mesti cuba keluar dari tempat itu, aku tahu kau boleh. Kuasa kau sebenarnya sudah setaraf dengan Sorcerer malah melebih tahap El-Voq!”
            “Diam! Aku tak percayakan kau!” tiba-tiba Morgan menjerit.
            “Morgan..kau sebenarnya sudah percayakan aku, minda kau hanya di kaburi oleh dia. Percayalah..aku takkan guna kuasa aku sehingga ke tahap ini hanya untuk menipu kau..Kau tahu Demon tidak boleh membunuh Demon!Dunia perlukan kau..”
            Morgan hanya diam. Otaknya sudah berat berfikir.
            “Morgan..aku sudah tidak boleh bertahan lagi..kau mesti keluar dari tempat itu….” Morgan tersentak. Suara Black Demon tidak lagi kedengaran. Dia lantas berdiri dan memanggil Black Demon.
            “Black Demon!” Morgan mendengus apabila tiada sahutan lagi daripada Black Demon. Morgan mengesat peluh yang mula keluar dari liang romanya. Tanda-tanda dia akan mati di tempat itu sudah mula menampakkan kesan. Bilik itu sudah semakin panas dari minit ke minit. Kalau dia tidak keluar dari tempat itu, dia akn terbakar dengan api berwarna hitam!
            Morgan membuka jaket panjangnya, dan kini dia hanya berpakaian corset dengan baju dalam panjang tangan berserta seluar kulit berwarna hitam dan sempit di bawah. Saat dia meletakkan jaketnya di atas katil tiba-tiba sebuah benda terjatuh atas lantai sekali gus masuk ke bawah katil.
            Morgan bertiarap untuk mengambil benda tersebut. Dari bunyi benda itu terjatuh, Morgan mendapati benda itu hanya sekecil ibunya. Namun benda lain pula yang terpegang. Benda itu berkeping-keping dan terasa berhabuk dan bersawang. Dia terus membawa keluar dan ternyata ianya adala sebuah buku yang sudah lusuh dan koyak-rabak. Morgan mengerutkan kening. Dia mula membelek buku tersebut dan ada beberapa coretan berwarna merah seakan darah di atas kepingan kertas itu.
            Disebabkan keadaan yang panas itu dia tiada hati mahu membaca lantas mencari semula benda yang terjatuh dari poket jaketnya. Morgan tersentak apabila terpegang benda kecil dan tajam. Dia segera menarik tangannya. Ternyata sangkaannya benar. Ia adalah Rosette Violet. Senjata kesayangannya. Dia tersenyum namun tiba-tiba wajahnya berubah pelik. Kenapa boleh ada di sini? Bukan aku…Tunggu! Aku bergegas keluar dari rumah banglo Lord Osbald dan aku bertemu Black Demon. Tak mungkin, Rosette Violet ada pada dia? Tapi macam mana?
            Bermacam-macam soalan yang bermain di minda Morgan. Dia mula berasa hairan dengan sikap Black Demon. Black Demon ada pemusnah dunia tapi kenapa dia membantu aku? Siapa aku pada dia sebenarnya?
            “Kau mesti cuba keluar dari tempat itu, aku tahu kau boleh. Kuasa kau sebenarnya sudah setaraf dengan Sorcerer malah melebih tahap El-Voq!”  suara Black Demon kembali berbisik di telinganya.
            “Mungkin aku patut mencuba atau aku mungkin akan mati jika berada lama di sini!”

*****

            AZERA memandang kearah satu bangunan yang sedang marak dengan api dari sebatang pokok yang tinggi mencakar langit. Dia tersenyum sinis. Sudah lama dia tidak berasa begitu seronok sekali. Tetapi, dengan hanya menghancurkan sebuah bangunan tidak cukup. Dia mahu sesuatu yang lebih besar. Iaitu sebuah bandar!
            Dia lakukan itu kerana bersebab. Dia mahu Morgan keluar dan bertarung semula dengannya. Dia mahu merasakan keseronokan 5 tahun yang lalu lagi. Seketika kemudian, tawa Azera pecah. Sesungguhnya dia sangat pasti, kemenangan kali ini berpihak kepadanya.

            Tidak semena-mena, dia meloncat dari dahan pokok itu dan terus ghaib. Sesaat kemudian, sebuah bangunan yang tidak jauh dari tempat itu meletup. Debu-debu tebal mula menenggelami bandar itu.


            ACE tersentak. Dia segera menoleh ke belakang. Terasa ada seseorang yang memanggilnya.
            “Kenapa Ace?” soal Rita. Hairan melihat Ace tiba-tiba menoleh sedangkan mereka masih lagi berbual. Ace memandang Rita. Dia menggeleng.
            “Takda, em…aku pergi dulu, ya?” kata Ace seakan resah.
            “Eh! Kita belum habis cakap lagilah,” Rita segera menahan langkah Ace. Ace mengerutkan kening.
            “Kita…cakap apa tadi?” soalnya seperti orang yang telah lupa ingatan. Rita seakan tidak percaya, mereka baru saja berbual pasal gadis rambut ungu itu sebentar tadi, tidak sampai seminit dia sudah lupa?
            “Kau apasal Ace? Kita baru saja bercakap pasal perempuan rambut ungu tu, kau dah lupa?” tanya Rita seakan menjauh hati dengan sikap Ace. Ace menyelak rambutnya ke belakang. Terserlah raut wajahnya yang berasa bersalah.
            “I’m sorry..aku rasa macam tak sihat tiba-tiba. Kita berbual lagi,” kata Ace lalu mengatur langkah meninggalkan Rita dihadapan rumahnya sendiri. Rita mendengus. Tidak percaya yang Ace akan memperlakukan dia seperti itu.

*****

            MORGAN tersungkur jatuh disisi katil kayu itu. Tubuhnya sudah dibasahi dengan peluh. Rosette Violet perlahan-lahan kembali ke bentuk asalnya. Tangannya sudah menggeletar. Sejak 3 jam yang lalu lagi dia mencuba memusnahkan ‘Bilik Hitam’ namun tidak tanda-tanda bilik tersebut akan musnah. Meretak sekalipun tidak, malah tiada langsung goresan. Sebaliknya, Morgan pula yang penat. Ditambah pula dengan suhu bilik yang semakin meningkat sedikit demi sedikit.
            “Mana mungkin kekuatan aku standing dengan Lord El-Voq, aku tak mampu pun nak mencalarkan dinding itu,” keluh Morgan.

            “MORGAN, can you hear me?” tiba-tiba suara Black Demon kembali kedengaran. Morgan tersentak. Serta merta tenaganya pulih apabila terdengar suara Black Demon. Rasa marah terhadap Black Demon yang sudah menular di setiap bahagian tubuhnya membuatkan dia bertenaga.
            “Kau bohong! Mana mungkin aku boleh melebihi kekuatan Lord El-Voq! Sia-sia aku percayakan kau! Kau memang syaitan yang tak guna!” bentak Morgan lantang.
            “Tidak, kau salah. Aku cukup berguna pada kau Morgan. Aku akan bawa kau tapi dengan syarat kau harus percaya dengan aku dan juga kekuatan kau. Kalau tidak, apa yang aku lakukan ini hanyalah sia-sia,” Kata Black Demon. Morgan mengerutkan kening.
            “Apa lagi muslihat kau kali ni, huh?” soal Morgan menyindir. Black Demon tergelak.
            “Love, selama aku hidup aku tak pernah membohongi kau. Kalaupun ada, itu dulu. Aku lakukan sebab aku terpaksa. Dan apa yang kau perlu lakukan adalah percayakan aku seperti kau mempercayai aku dulu,” Morgan semakin bingung.
            “Apa benda kau cakapkan ni? Aku tak faham langsung! Berhenti mengelirukan aku Black Demon,” bentaknya lagi. Langsung tidak mencuba untuk membukakan hatinya pada Black Demon.
            “Just call me Damon, sayang!” Morgan semakin bingung. Terasa saraf-saraf otaknya mulai putus. Dia langsung tidak dapat memproses kata-kata Black Demon. Damon? Siapa Damon?
            “Stop it! Pergi kau dari sini!” jerit Morgan tiba-tiba.
            “Sebelum itu, aku nak sampaikan satu berita mengenai Azera. Dia sudah mula menyerang Dunia manusia, setakat ini dua bangunan sudah dimusnahkan olehnya. Kalau kau nak selamatkan Dunia manusia, percaya dengan aku!” Morgan tersentak. Tidak mungkin! Rufus! Arh, tidak! Rufus tidak boleh keluar selagi dia tidak merasa kuasa aku. Apa aku nak buat? Tiada pilihan lain lagi, kah? Perlukan aku percayakan Black Demon? Bagaimana jika dia membunuh aku? Berbagai spekulasi-spekulasi buruk yang berlegar di mindanya. Tapi yang pasti, dia hanya perlu memliih satu antara dua. Iaitu, percayakan Black Demon dan menghalang Azera atau terkurung disitu dan tunggu sehingga tubuhnya rentung!

5 comments:

dontbelong2u said...

best.. nk lgi

~ZYX~ said...

best..nak lagi..

Anonymous said...

best sangat...

eija said...

xde n3 lgi ke??

Virtual Writer said...

still wondering siapakah Ace dlm cerita ni n apa kena-mengena dia ngn morgan n black demon tu...
best.