Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Thursday, January 20, 2011

Revenge 4 : Secret Glose



Saliva menarik keluar buka yang sempat di capainya ketika dia memasukkan barang-barang ke dalam beg hitam. Buku tersebut agak tebal. Buku tersebut di lilit dengan batang pokok yang menjalar. Buku tersebut hanya boleh di buka jika orang tersebut mengetahui cara yang betul untuk menbukanya. Disebabkan buku tersebut sudah di lilit dengan batang pokok glosemary iaitu pokok yang mempunyai batang yang kuat. Walaupun menggunakan mantera yang kuat untuk memecahkannya, batang pokok tersebut tidak akan terjejas. Hanya satu cara sahaja yang dapat membuka buku tersebut. Buku tersebut di beri nama Secret Glose. Di dalam buku tersebut tersimpan banyak mantera yang kuat, cara-cara membuat potions  dan cara-cara mengawal kuasa.

Jika buku tersebut jatuh ke tangan yang salah, semua kerajaan di dunianya tidak dapat di selamatkan lagi. Di dalam buku tersebut juga di katakan mempunyai satu ruangan yang memberitahu di mana semua bahan yang susah di dapati berada. Saliva mengusap buku tersebut dengan perlahan. Dia juga tidak tahu cara hendak membuka buku tersebut. Dia yakin bahawa, The Dark Devils mahu mengambil buku Secret Glose kerana itu mereka menyerang kerajaan Fairy. Dia memandang buku tersebut dengan penuh asyik. Di dalam kepalanya, dia mencari jalan untuk membuka buku tersebut. Hanya seorang sahaja yang tahu cara membuka buku tersebut dan orang itu adalah bondanya. Ayahanda dia sendiri tidak tahu hendak membukanya. Apabila mengenangkan bondanya, hatinya menjadi sebak. Saliva dengan cepatnya menghalang rasa sebak menguasai dirinya. Dia berjanji tidak akan mengalirkan air mata lagi. Tidak akan!

Tiba-tiba, pintunya di kuak. Terjengul wajah adiknya, Zella bersama-sama kucingnya Kitty. Kucing tersebut menggesel-gesel badannya pada kaki Zella. Zella hanya membiarkan sahaja.

“Kenapa adik?” Tanya Saliva sambil memandang buku di hadapannya. Zella tidak menjawab sebaliknya dia berjalan mendekati kakaknya itu. Kitty mengikuti Zella dari belakang. Ekornya di goyang-goyangkan ke kiri dan ke kanan.

“Kakak kenapa?” Tanya Zella apabila dia melihat kakaknya asyik termenung memandang buku di hadapannya. Saliva menggeleng-gelengkan kepalanya. Zella mengangkat keningnya. Dia memandang buku yang berada di hadapan kakaknya.

Secret Glose? Macam mana kakak boleh dapat buku tu?” Tanya Zella kehairanan. Dia masih ingat lagi, apabila dia mencapai buku tu, bonda mereka marah. Dia tidak bagi sesiapa pegang buku tersebut. Hendak menangis dia apabila kena marah. Dia hanya mendengar bebelan bondanya dengan perasaan sedih.

Saliva memandang muka adiknya sebelum memandang ke arah buku tersebut. Dia menghela nafas yang panjang sebelum menjawab pertanyaan adiknya itu. “Kakak ambil buku ni sebelum kita masuk ke dalam cermin. Kakak main capai buku ni sebab kakak nampak buku ni dekat bawah katil.” Beritahu Saliva dengan lemah sekali. Zella mengerutkan dahinya.

“Macam mana buku tu boleh ada dekat bawah katil? Bukan bonda simpan buku tu dekat tempat yang selamat ke?”

“Kakak pun tak tahu Zella. Kakak nampak buku ni bawah katil, kakak ambil ajelah.”

“Kenapa buku tu kena lilit kakak?” Tanya Zella dengan rasa ingin tahu. “Sebelum ni Zella tengok buku tu tak kena lilit pun,” sambung Zella. Saliva dengan pantasnya memandang adiknya, “Buku ni tak kena lilit?” Tanya Saliva pelik. Zella menganggukkan kepalanya.

“Bila Zella tengok buku ni tak kena lilit?” Tanya Saliva dengan cepat.

“Urm.. Masa Zella berumur 6 tahun. Masa tu Zella main dengan buku tu. Zella selak buku tu tapi masa Zella nak tutup buka tu, bonda datang. Dia marah Zella sebab Zella main buku tu.” Beritahu Zella dengan sedih.

“Macam mana Zella boleh dapat buku Secret Glose?”

“Tak silap Zella, masa tu Zella bosan sangat. Jadi Zella pergi merayau-rayau sekeliling istana. Zella tersepak buku tu masa Zella hendak ambil Kitty,” Zella mengambil Kitty di bawah dan mengunjukkannya kepada Saliva. Selepas itu, dia mengusap-ngusap kucing tersebut.

“Maksud Zella, Zella tengah bermain dengan Kitty masa tu?”
Zella menggeleng-gelengkan kepalanya, “Bukan, Zella masa tu nampak Kitty. Masa Zella nak ambil Kitty, Kitty lari. Zella kejar Kitty. Masa tu Zella tersepak buku tu.” Beritahu Zella dengan pelat.

“Lepas tu, Zella bawa buku tu dekat dalam bilik Zella. Bonda nampak. Bonda marah.” Sambung Zella. Saliva mengarahkan pandangannya ke arah Kitty, kucing berbaka Zenon. Tak mungkin. Bisik Saliva di dalam hatinya. Mana mungkin kucing tersebut merupakan kunci untuk membuka buku Secret Glose. Saliva melirikkan matanya ke arah buku yang terletak elok di atas meja. Dia mengetap bibirnya.

“Kakak, kenapa buku tu kena lilit? Dan apa yang lilit buku tu?” Tanya Zella dengan penuh minat. Saliva memandang adiknya sebelum menjawab pertanyaan tersebut.

“Sebenarnya, buku ni adalah buku yang punya banyak mantera dan macam-macam benda di dalamnya. Jikalau buku ni terjatuh ke tangan yang salah, semua kerajaan di negara kita akan musnah. Kuasa tersebut sangat kuat dan hebat. Kuasa tersebut akan bertambah kuat jika bergabung dengan pemakai cincin berwarna merah, biru dan hijau. Tetapi, pemakai cincin merah, biru dan hijau juga boleh melawan kuasa tersebut jika mereka bergabung.” Saliva menghela nafas sebentar. Zella mendengar dengan penuh khusyuk.

“Buku ni memang tidak boleh di buat main. Mungkin sebab itu, bonda marah apabila Zella main dengan buku ni. Ingat Zella, buku ni memang bukan calang-calang buku dan hanya terdapat satu di dunia.” Sambung Saliva mengingatkan Zella. Zella mengangguk kepala tanda faham. Tetapi selepas itu dia mengerutkan dahinya. Saliva berasa hairan melihat reaksi adiknya itu.

“Kenapa?” Tanya Saliva.

“Kakak, masa adik selak buku tu, ada muka surat yang kosong. Kenapa?” Soal Zella.
Dahi Saliva berkerut mendengar kata Zella. “Kosong?” Zella mengangguk kepala sekali.

“Zella, jangan nak bergurau. Tidak mungkin ada muka surat yang kosong di dalam buku Secret Glose ni. Zella salah pandang ni,”

“Mana ada. Betullah Zella nampak ada muka surat yang kosong. Kebanyakan yang kosong tu semua dekat akhir-akhir.” Zella berkata dengan bersungguh-sungguh. Saliva memandang Zella dengan rasa tidak percaya. Akhirnya dia menarik segaris senyuman.

“Yalah, yalah. Kakak percaya.” Ujar Saliva dengan bersahaja. Dia masih tidak mempercayai kata-kata adiknya itu.

“Oh ya, mana ibu?” Tanya Saliva. Zella angkat bahu. Dia juga tidak tahu di mana ibu mereka, Mak Cik Gin.

“Tidur rasanya. Sekarangkan dah pukul 9 malam.” Jawab Zella.
“Kakak, kakak masih belum jawab lagi pertanyaan Zella. Apa yang lilit buku tu?”

“Oh, lupa pula. Yang lilit buku ni ialah batang pokok Mary Glose. Pokok yang kuat dan susah hendak mencabut atau menebangnya walaupun dengan cara apa sekalipun. Mantera yang kuat juga tidak mampu merosakkan pokok Mary Glose. Hanya cara yang betul, pokok Mary Glose boleh di cabut dan di tebang.” Terang Saliva. Zella mengangguk kepalanya tanda mengerti.

Setelah beberapa mendiamkan diri, Zella meminta diri. Dia mengambil Kitty yang berada di hujung kakinya dan mula melangkah keluar dari bilik kakaknya. Matanya berasa sangat kantuk. Bagaikan ada makhluk asing yang bergayut di kelopak matanya. Saliva memerhatikan kelibat adiknya sehingga hilang dari pandangan. Kemudian dia menutup pintu biliknya dan mula melangkah ke katil. Buku Secret Glose di biarkan di atas meja. Gambar keluarganya di tatap sebelum di simpan di bawah bantal. Fairy Kingdom. Nama kerajaan bondanya meniti di bibirnya sebelum dia melelapkan matanya.

3 comments:

Anonymous said...

Sambung2...

~Ira~

Kak Izz said...

Salam Ishihara,

Kak Izz nak betulkan ejaan sikit. Awalan 'di' dieja dekat dengan kata dasarnya. Contoh: dicapainya, dililit. Ada beberapa kesilapan pada perenggan yg awal.

Awalan 'di' hanya dijarakkan utk masa, waktu dan tempat shj. Cthnya: di dalam kotak, di Fairy Kingdom.

Teruskan berkarya :D

Ishihara Bieyla said...

kak izz > ouh.. thanx kq! klu apa2 yg slh gtaw eh kq.. msih lemah lg..

ira > thnx..