Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Saturday, June 28, 2014

Revenge 17 : Home (part 2)


Revenge 17 : Home (part 2)

Setelah 6 bulan here comes part 2 for revenge 17. Seriously sorry sangat2 sebab ambek mase 6 bulan untuk post chaps nie. And sorry if ada typo and all. And lastly Selamat Berpuase to muslim ^^

 “Dah jumpa cara nak broke the crystal freeze?” Vanessa duduk di atas katil adiknya. Zella tengah duduk di atas lantai sambil membaca buku Secret Glose. Zella garu kepala.

“Tak jumpalah kakak. Langsung tak jumpa.” Rengek Zella perlahan.

Vanessa mengeluh, “Betul ke tak ada? Kakak copy benda tu dari buku ni tau. Tak mungkin tak ada pulak,”

“Tapi kakak, Zella dah selak dah buku ni lebih dari 3 kali. Langsung tak jumpa.” Zella menyelak-nyelak buku tersebut dengan ganas. Vanessa pegang tangan Zella.

Zella, akak kata cari dengan mata dan fikiran bukan dengan mata aje. Kakak dah kata, Zella bukan hanya mencari cara nak broke the crystal freeze aje. Zella kena membaca buku ni dan memahaminya dengan betul juga. Ingat Zella, esok malam akak tanya Zella. Pastikan Zella dapat jawab dengan betul. Kalau tak, Zella tengok aje apa yang kakak akan buat dekat Zella.” Vanessa sudah memberi amaran. Zella ketap bibir. Dia tidak boleh hendak jangka apa yang kakaknya akan buat padanya.

Zella angguk lemah. Dia mengangkat buku tersebut dan meletakkannya di atas meja. Dia turut di duduk di situ meja tersebut sambil menongkat dagu. Buku yang terbentang luas di hadapannya di pandang sepi. Vanessa hanya memerhatikan adiknya sahaja. Punggung mula diangkat dan di labuhkan di atas meja adiknya.

“Zella, Zella kena ingat satu perkara. Musuh kita makin hari makin bertambah Zella. Akak pasti tentang itu. Lagi-lagi dari Dark Kingdom.” Vanessa bangkit dari situ dan menyentuh bahu Zella, “Fikir baik-baik Zella.”

Vanessa keluar dari bilik Zella, dia menutup pintu dengan perlahan. Bibirnya di ketap. Dia yakin adiknya sudah tidak begitu mentah lagi dan dia harap adiknya akan berjaya menguasai semua magis dan mantera. Langkah diatur ke dapur.

Kelihatan ibunya tengah memasak untuk makan petang. “Nak kakak tolong tak ibu?” Vanessa memeluk erat pinggang ibunya. Kepalanya diletakkan di bahu ibunya.

Mak Cik Gin tersenyum apabila anak angkatnya berbuat demikian, “Tak apalah, ibu nak sudah dah pun. Pergi panggil adik kamu makan. Makanan dah nak siap,”

“Okey,” Vanessa melangkah semula ke bilik adiknya. Pintu dibuka.Vanessa melihat di meja yang adiknya duduk sebentar tadi namun kelibat adiknya langsung tidak kelihatan di situ. Vanessa garu kepala.

Dia masuk ke dalam bilik adiknya dan memandang segenap ruang bilik tersebut. Pandangannya berhenti di pintu bilik air. Dia mendekati pintu tersebut dan melekapkan telinganya ke pintu tersebut. Terdengar esakan kecil di dalam bilik air tersebut.

Vanessa kerut dahi. Dia menolak pintu bilik air tersebut namun tidak berjaya. “Estiasi unlock,” Pintu terbuka. Vanessa melangkah masuk. Dia melihat adiknya duduk memeluk lutut menghadap dinding. Bahu adiknya di sentuh.

Zella pantas memusing kepala apabila terasa bahu di sentuh. Tergamam dia melihat kakaknya di situ. Air mata yang mengalir di kesat. Vanessa memegang tangan Zella. “Kenapa ni? Kenapa menangis?” Zella geleng kepala. “Zella,”

“Tak ada apa-apa. Cuma... umm... sakit perut,”

Vanessa angkat kening. “Zella, honest please,”

“Zella rindu bonda, Zella rindu ayahanda, Zella rindu zaman dulu-dulu. Zella tak suka apa yang berlaku. Zella tak suka nak berlawan. Zella tak suka ada musuh. Kenapa kakak? Kenapa kita yang kena? Zella nak keluarga yang dulu,” Zella memeluk Vanessa erat. Air mata mengalir keluar mencurah-curah. Vanessa mengusap rambut Zella perlahan-lahan, penuh dengan kasih sayang.

“Zella, ini semua adalah dugaan hidup. Zella kena kuatkan diri Zella. Tabahkan hati. Hidup ini memang kejam. Tersangat kejam. Disebabkan itu, kita kena menjadi kejam. Zella, kalau Zella rindukan bonda dan ayahanda dan keluarga kita yang dulu, kakak tak akan halang. Tapi ingat Zella, jangan sampai pihak musuh tahu mengenai kelemahan Zella iaitu masa lalu Zella. Itu boleh dijadikan senjata oleh musuh-musuh kita. Zella pun kena menghadapi dan mengharungi rintangan hidup ini walaupun Zella tak suka sebab apabila Zella kalah dalam pertempuran, Zella akan mati. Mati untuk selama-lamanya. Jadi Zella kena terima.” Zella memperkemaskan pelukan di pinggang kakaknya. Dia sedih mendengar semua yang keluar dari mulut kakaknya. Dunia kejam? Tersangat kejam? Ya. Dia yakin tentang itu. Dunia kejam, tersangat kejam.

“Zella, kakak kena pergi dapur. Ibu suruh makan. Zella nak makan dekat bilik atau dekat dapur? Kalau Zella nak makan dekat bilik kakak boleh tolong bawakan.” Zella mengesat air matanya. Dia mendongak memandang kakaknya. Perlahan-lahan dia berdiri.

“Zella makan dekat dapurlah. Tapi bagi Zella 5 minit. Baru Zella turun.” Senyuman manis di tarik. Hambar. Vanessa turut menarik senyuman namun senyumannya juga sama seperti Zella, hambar.

Zella berdiri menghadap cermin setelah Vanessa pergi dari situ. Dia menarik nafas panjang dan menghembus semula. Setelah dua minit melakukan perkara yang sama, dia mengukirkan senyuman untuk menyembuhkan hatinya yang sedang berduka. Namun, dia tidak berjaya untuk berbuat begitu. Senyumannya masih kelihatan hambar.

Zella membasuh muka dan mula mengingati saat-saat manis mereka sekeluarga. Senyuman kecil tercetus akhirnya. Zella melangkah keluar dari situ dan mula bergerak menuju ke dapur. “Haa.. baru nampak batang hidung. Ingatkan nak panggil tadi,” Vanessa menyergah adiknya. Zella tersenyum. Dia duduk di sebelah Vanessa.

“Haa.. sampai pun. Ingatkan tak nak makan.” Mak Cik Gin menyapu mentega pada roti bakar dan meletakkan di hadapan Zella. “Lepas ni, ibu kena pergi kerja. Jaga rumah baik-baik.”

“Okey, bu. Don’t worry, be happy.Vanessa membalas. Zella angguk kepala. Menyokong kata-kata kakaknya.

“Senang ibu dengar. Nanti habis ni, boleh tak Vanessa tolong kemaskan dapur? Ibu kena pergi sekarang. Dah lambat dah.” Vanessa angguk kepala.

Zella, tolong kakak kemas tau. Jangan nak ngelat.” Mak Cik Gin beri amaran.

“Mana ada Zella ngelat. Jangan risaulah, bu. Zella tolong kakak kemas nanti.”

“Betul ni?”

“Betul..”

Ye ke ni?”

Ye..

“Okeylah. Ibu pergi dulu. Jaga rumah baik-baik.” Mak Cik Gin terus berlalu dari situ.

“Siapa nak kemas ni? Kakak ke Zella?” Vanessa angkat kening memandang Zella yang sedang menggigit roti bakar yang sudah disapu mentega.

“Kakaklah. Takkanlah Zella pulak.”

“Aik.. tadi kata nak tolong kakak.”

“Saja aje kata macam tu. Kakaklah kemas eh. Zella nak buat kerjalah.”

“Kerja apa?”

Laa... baca bukulah. Cari cara-cara nak musnahkan crystal freeze.” Vanessa tersenyum

“Okeylah kalau macam tu. Kakak harap Zella berjaya cari. Jangan malas-malas.”

“Taulah. Okeylah, Zella pergi masuk bilik dulu,”

Vanessa hanya memerhatikan adiknya berlalu pergi. Dia memandang dapur tersebut sebelum tersenyum. “Esdiasi working,” Vanessa mengawang-awangkan tangannya di udara. Dia mengemaskan dapur tersebut tidak sampai 2 minit. Selepas itu, dia mula melangkah masuk ke dalam biliknya.

Vanessa menghempaskan tubuhnya di atas katil. Dia mendepangkan tangannya seluas-luasnya. Vanessa menutup mata dan terus tertidur.

 *****

Kau bukan kakak aku! Kau lemah! Kau pengecut! Kakak aku bukan macam kau!” Zella menjerit. Mukanya kelihatan bengis sekali.

Vanessa menggeleng-geleng kepala, “Zella, apa yang Zella merepekkan ni? Ni kakak, Zella. Kakak Zella.”

Zella ketawa nyaring, “Kakak? Kakak? Kau bukan kakak aku! Aku tak ada dan tak akan pernah ada kakak! Lagi-lagi kakak seperti kau! Pengecut! Lemah!” Bentak Zella garang. Vanessa cuba untuk mencapai tangan Zella.

Zella, apa yang Zella merepakkan ni? Zella tak kenal kakak sendiri ke?”

Berapa kali aku nak kata!” Zella menjerit dengan lantang sekali. “Aku tak ada kakak, bodoh! Kau bukan kakak aku! Kakak aku tak macam kau! Lemah! Pengecut pulak tu!” Zella melari meninggalkan Vanessa keseorangan di dalam hutan yang sungguh asing baginya.

Vanessa memandang sekeliling dengan perasaan yang cemas. Dalam fikirannya hanya ada Zella. Vanessa menangkap bunyi-bunyi yang agak asing di cuping telingannya. Dia mula bergerak untuk menjejak Zella yang sudah hilang di balik pokok-pokok di dalam hutan tersebut.

Vanessa memandang sekeliling, dia melangkah dengan penuh berhati-hati. Matanya meliar-liar memandang sekeliling. Tiba-tiba, dia terdengar bunyi esakan kecil, tidak jauh dari tempatnya. Dia mencari arah bunyi tersebut. Dia mula bergerak perlahan-lahan menuju ke arah bunyi tersebut.

Vanessa nampak Zella sedang duduk di atas batu yang besar. Kakinya dirapatkan ke badannya. Mukanya ditekup di lututnya. Esakan Zella mulai kuat. Vanessa menyentuh bahu adiknya. Bunyi esakan sudah tidak kedengaran.

Zella ketawa kecil. Vanessa meramas bahu Zella. Ketawa Zella mulai kuat dan serentak itu Zella mengalihkan pandangannya ke muka Vanessa. Vanessa menjerit melihat muka Zella.

Vanessa terbangun dari tidur. Peluh memercik membasahi wajahnya. Dia tercungap-cungap. Vanessa tarik nafas dan menghembus nafas. Dia bangun dari katil menuju ke bilik mandi. Mukanya dibasahkan dengan air paip.

Vanessa memandang mukanya di cermin. Dia mengetap bibir. Matanya dipejam perlahan. Mimpi tersebut seolah-olah benar-benar berlaku.


Vanessa meletakkan tangan kanannya di dadanya. Dia cuba meredakan degupan jantungnya. Apakah petanda mimpi tersebut? Buruk atau baik? Tanya hati kecil Vanessa.

 Vanessa melangkah semula ke katilnya dan mula menyelimuti diri. Mata dipejam dan dia terus terlena semula sehingga pagi.

p/s : Have a great day ahead and Happy fasting and lagi 5 jam happy breaking fast ! :D

Friday, January 10, 2014

Phase 14 : Her Soulmate



Phase 14 : Her Soulmate


“VIEL… Viel…” Morgan merapu dalam tidur. Dahinya berkerut seribu seperti sedang mengalami mimpi ngeri. Wajahnya pucat tidak berdarah seolah-olah mimpi tersebut sedang menyerap semua darahnya.  Kedua-dua tangannya pula tanpa sedar mengenggam erat selimut diparas dadanya. Peluh-peluh hangat sudah mentitis didahinya seperti hujan yang menyimbah.
            “Saudari!” suara seorang lelaki seakan memanggilnya. Morgan berhenti merapu namun nafasnya masih berat.
            “Saudari?” sekali lagi suara itu berkumandang ditelinganya. Entah kenapa suara itu kedengaran lembut dan mententeramkan perasaannya yang sedang gundah seolah-olah mimpi ngeri itu bertukar mimpi indah. Nafasnya yang tadi berat dan tidak teratur mula stabil dan tenang.
            Perlahan-lahan Morgan membuka kelopak mata. Atap yang hanya diperbuat daripada daun kelapa itu memenuhi ruang penglihatannya. Cahaya matahari yang memancar melalui jendela ditepinya membuatkan matanya terasa sakit lalu menutup matanya dalam beberapa saat.
            Tanpa dia sedari, seorang pemuda berpakaian orang kebanyakan sedang duduk ditepinya sambil memerhati setiap gerak gerinya dengan wajah penuh minat.
Morgan pun memandang ke kiri, melihat lelaki itu dalam keadaan yang masih mamai. Wajah milik pemuda itu kelihatan samar-samar dalam pandangannya. Barangkali disebabkan kepalanya yang masih sakit dek pertempurannya dengan ‘Viel’. Tiba-tiba dia ternampak tangan lelaki itu ingin mencapainya.
            “Jangan dekat!” tengking Morgan, serta-merta terbangun dan kembali segar.
Morgan yang ketakutan, terkejut lantas menolak lelaki itu sehingga lelaki tersebut terjatuh dari bangkunya. Morgan terus berundur ke bucu katil, menjauhkan dirinya.
            “Jangan takut, hamba bukan orang jahat,” ujar lelaki itu sambil bangkit. Wajahnya masih tenang walaupun sudah diperlakukan seperti itu. Bangku yang terjatuh itu, dikemas semula.
            “Kamu siapa?” soal Morgan sambil menelan liur.
            Dahi lelaki itu berkerut kecil, seakan cuba membaca riak Morgan.
            “Saudari tidak ingat?”
            “Ingat apa? Kau siapa? Aku ada dimana?” Morgan mula naik angin. Perkara terakhir yang dia ingat adalah pertarungan antara dia dan syaitan dimana syaitan itu bertukar menjadi abangnya, Viel. Selepas kejadian itu, dia tidak ingat lagi.
            “3 hari yang lalu, aku menemui saudari dalam keadaan tidak sedarkan diri berdekatan tempat ini. Aku tidak tahu saudari tinggal dimana, jadi aku bawa saudari ke rumah aku,”
            “Kenapa kau tak bangunkan aku?” soal Morgan seakan marah. Dahinya sudah berkerut.
            Lelaki itu tersenyum nipis. “Saudari cedera dan percayalah, aku sudah cuba bangunkan saudari tapi aku tak boleh. Saudari langsung tidak bergerak walau seinci pun, seolah-olah saudari sudah mati,” jawab lelaki itu sambil tersengih.
            Morgan memandang wajah lelaki itu dalam-dalam, seakan cuba mencari kejujuran dalam mata lelaki tersebut. Sejenak kemudian, dia mengeluh. Lelaki itu seolah-olah berkata benar.
            “Kalau begitu, aku berterima kasih atas pertolongan kamu. Aku akan pergi sekarang juga.” Ucap Morgan lalu ingin turun dari katil.
            “Tapi, saudari boleh berjalankah?” tanya pemuda itu dalam nada kerisauan.
            “Jangan risau, aku lebih kuat daripada yang kamu sangkakan,” jawab Morgan. Tiba-tiba dia tersenyum sinis. Ya, aku Dewi Maut kenapa pula aku perlu lemah dan tidak boleh selamatkan kekanda aku sendiri? Bisik hatinya, sarkastik. Seolah-olah dia sedang mempersalahkan dirinya kerana tidak mampu berbuat apa-apa.
            Morgan mula bangkit, namun belum sempat dia mengangkat punggungnya, dia sudah terduduk semula.
            “Saudari tak apa-apa?” soal pemuda itu dalam nada risau lalu menahan Morgan daripada terjatuh ke tanah.
            “Jangan sentuh!” dengus Morgan marah lantas menapis bantuan pemuda tersebut.
            “Aku boleh berjalan sendiri,” sambung dengan keras. Morgan pun mengumpul semula kekuatannya. Kata pemuda itu tadi, dia sudah tidur selama 3 hari tidak hairan jika semua anggota badannya terasa kebas.
            “Beginilah saudari, aku sarankan lebih baik saudari berehat disini untuk beberapa hari lagi. Aku tidak tahu apa yang telah terjadi atau apa yang telah saudari lalui sehinggakan saudari boleh terlelap selama 3 hari dengan perut kosong. Tapi aku mahu membantu saudari, kalau saudari izinkan,” kata pemuda itu dengan sopan. Pemuda itu tahu, dari cara pemakaian Morgan, pasti Morgan daripada keluarga bangsawan. Kalau tidak pun, anak raja? Tapi mustahil anak raja boleh berada didalam hutan tebal ini.
            Morgan memandang pemuda itu dengan riak ragu. Tapi apabila dia fikirkan semula tentang kata-kata pemuda itu, ada baiknya jika dia berehat untuk sehari lagi disitu. Lagipun, pemuda itu seperti tidak berniat jahat kepadanya tambahan pula dia tidak tahu dia kini berada dimana. Masih berada di Dunia Orang Mati ataupun dunianya yang sebenar?
            “Baiklah. Kalau begitu, izinkan aku tinggal disini untuk sehari lagi,” pinta Morgan.
            Pemuda itu terus mengukir senyuman. Lega pelawaanya diterima.
            “Aku izinkan. Kalau begitu, biar aku memperkenalkan diri aku. Nama aku Damon. Damon Silverhair,” ujar pemuda tersebut.
            Morgan hanya mengangguk. Tiada niat untuk memperkenalkan namanya.
            “Boleh aku tanya nama saudari?” soal Damon namun apabila Morgan merenungnya dengan tajam, dia terus tertunduk.
            “Maaf,” ucapnya.
            “Morgan. Nama aku Morgan,” ucap Morgan.
            Damon sudah mengangguk-angguk. “Oh, Morgan. Emm… saudari, boleh saya tanya apa yang telah terjadi dengan saudari?” soal Damon ingin tahu.
            “Kamu tidak perlu tahu apa-apa. Sekarang, boleh tinggalkan bilik ini. Aku mahu berehat,” arah Morgan. Dia memang tidak ingin memberi apa-apa maklumat kepada Damon. Mereka bukannya saling kenal. Lagipun, ia cuma akan membahayakan keadaan jika dia memberitahu Damon apa yang telah terjadi dengannya.
            “Maaf. Saya Cuma ingin bertanya. Adakah saudari lapar?” tanya Damon pula.
            Kroo…
            Baru saja Damon menyebut pasal lapar, perutnya itu sudah berkeroncong. Morgan tertunduk malu. Pasti bunyi perutnya itu kuat sehingga telinga Damon sempat menangkap bunyinya.
            “Kalau begitu, aku juga mahu membersihkan badan. Dimana kamar mandi?” tanya Morgan.
            Damon sudah kelat. Masakan rumah yang seburuk itu mempunyai kamar mandi seperti dalam rumah orang-orang bangsawan.
            “Maaf saudari, rumah hamba tiada kamar mandi,”
            Morgan mengerut kening. Baru dia faham dengan kata-kata pemuda itu. Bilik itu sungguh kecil dan seolah-olah bilik itu adalah rumah pemuda tersebut. Semua perabot dalam rumah itu diperbuat daripada kayu jati. Mustahil lelaki itu mempunyai kamar mandi mewah.
            “Jadi, kamu bersihkan badan dimana?”
            “Jangan khawatir, saudari. Ada sungai yang berdekatan dengan rumah hamba, saudari…”
            “Sungai? Kau mahu aku mandi menggunakan air sungai?” soal Morgan dengan mata membulat.
            “Maaf tapi itu saja caranya, saudari,”
            Morgan mendengus. Dia menggaru kepalanya yang terasa gatal. Seluruh tubuhnya sudah timbul rasa gatal. Kalau betul dia sudah tidak mempunyai pilihan, maka terpaksalah dia mandi disungai saja.
            “Baiklah, kalau itu saja caranya,”
            Damon tersenyum. Lega hatinya wanita itu beralah tanpa banyak bantahan. Sangkanya, anak orang bangsawan akan berkelakuan manja dan menginginkan apa saja yang dikehendakinya. Tapi berlainan dengan Morgan. Walaupun wanita itu agar keras, tapi dia masih boleh dilentur.
            “Kalau begitu, biar hamba sediakan santapan untuk saudari. Lepas tu, hamba bawa saudari ke sungai,” ujar Damon seraya bangkit dan berlalu ke dapur yang juga berada didalam satu ruang dengan bilik tidurnya.
            “Terima kasih atas layanan baik, kamu. Walaupun kamu tidak mengenali aku, kamu masih sudi membantu,” ucap Morgan pula. Berasa terhutang budi dengan kebaikan lelaki itu terhadapnya.
            Damon tersenyum kecil. “Tidak apa, saya cuma membantu orang yang berada dalam kesusahan,” jawabnya lalu menyambung kerja yang terbengkalai tadi.
            Morgan yang duduk diam diatas katil sekadar memerhati gerak-geri lelaki itu. Entah kenapa hatinya tenang bersama Damon. Dia langsung tidak merasakan aura kejahatan disekitar lelaki itu dan dia berasa selamat. Mungkin otaknya sudah tidak betul, tapi jauh disudut hatinya dia percaya dengan Damon. Dia percaya bahawa lelaki itu berniat baik dengannya.
            Beberapa minit berlalu, Damon sudah pun selesai menyediakan makanan untuknya. Baru harum makanan itu sudah mencucuk-cucuk hidungnya. Tidak sabar pula untuk menyentuh makanan tersebut.
            Morgan pun bangkit lalu bergerak ke meja lantas melabuh punggung.
            Damon hanya memerhati Morgan dari tepi. Tidak sampai 10 minit, gadis itu sudah menghabiskan semua hidangan dimeja. Tidak hairan kenapa gadis itu kelaparan, dia sudah tidur selama 3 hari!
            Seketika kemudian, Damon pun membawa Morgan ke sungai seperti yang dia maksudkan. Sungai yang dikatakan Damon itu sungguh jernih sehinggakan batu-batu didasar jelas kelihatan. Ikan-ikan yang sedang berenang juga kelihatan tidak ubah seperti berada didalam sungai. Air terjun dan juga tumbuh-tumbuhan hijau yang subur mengelilingi sungai itu turut menambahkan keindahannya.
            “Cantik sungguh sungai ini. Aku tak sangka,” puji Morgan seakan tidak percaya.
            “Ini kain saudari dan juga baju ganti,” Damon meletakkan kain dan juga baju ganti Morgan diatas batu besar ditepinya.  
            Morgan hanya mengangguk.
            “Kalau begitu, aku tinggalkan saudari disini. Kalau saudari perlukan apa-apa, saya tidak berada jauh dari tebing sungai,” ujar Damon. Seketika kemudian, dia pun beredar menginggalkan Morgan sendirian.
            Selepas memastikan lelaki itu sudah berada jauh dari tempatnya, Morgan pun perlahan-lahan membuka gaun yang sudah koyak-rabak itu dari badannya. Kemudian, dia mencapai kain yang berada diatas batu lalu menutup tubuhnya menggunakan kain tersebut.
            Perlahan-lahan Morgan turun ke dalam sungai. Terasa sejuk itu menjalar ke seluruh tubuhnya. Dia menyentuh air itu dengan jari-jemarinya. Air yang sejuk itu menyegarkan tubuh dan mindanya sekali.
            Usai mencuci rambut dan membersihkan badannya, dia pun tenggelam kedalam air. Menikmati keseronokan yang hanya sekali dalam seumur hidupnya itu. Seketika kemudian, dia pun keluar dari sungai. Pasti Damon sudah penat menunggunya.
            Selepas menyarungkan baju ganti itu dibadannya, dia pun melaungkan nama Damon. Lama dia menunggu lelaki itu untuk menyahut panggilannya tapi hanya bunyi burung dan alam saja yang kedengaran.
            “Damon?” panggil Morgan sekali lagi. Dia sudah mula berada tidak baik.
            Tiba-tiba dia terdengar bunyi semak-samun. Dengan telinganya yang peka, Morgan segera dapat tahu darimana datangnya bunyi tersebut. Sekali lagi dia terdengar bunyi semak-samun, tapi kali ini dia sempat menangkap sebuah lembaga hitam yang bergerak dengan pantas sekali.
            Dalam fikirnya, lembaga hitam itu pastinya bukan binatang buas kerana binatang tidak mungkin boleh bergerak dalam kelajuan itu. Dia tahu kerana dia sudah lama berlatih dengan Katana. Kelajuan lembaga itu sama pantasnya dengan Katana. Jadi, ada kemungkinan lembaga itu adalah syaitan!
             
********************************** 
p/s : hampir setahun enovel ni tak bersambung. Maaf buat readers yang tertunggu-tunggu dengan sambungan enovel ni. By the way, happy new year readers :)

Saturday, December 7, 2013

Revenge 17 : Home (part 1)



Revenge 17 : Home (part 1)

So sorry lame tak update. Now kinda busy with matrik life but I love it. Matrik is fun seriously even busy and tension lulz ^^

p/s : Sorry kalau ada salah ejaan and all. Enjoy and thank for reading it ^^

Semua orang dah tanya pasal Argon dan cikgu Jaston. Para pelajar, cikgu-cikgu, dan semua warga sekolah. Kita nak bagi tahu ke perkara sebenar?” Tiara mengeluh.

Selama ini semua warga sekolah beranggapan bahawa Encik Jaston yang bawa Argon keluar selama dua hari. Tetapi selepas seminggu, Argon dan Encik Jaston masih belum muncul. Ramai yang mula membuat andaian yang bukan-bukan. Pelajaran magis penyembuh pula digantikan dengan pelajaran sejarah kerajaan. Segelintir para pelajar magis penyembuh mengeluh termasuk Monica.

Encik Stephen mula mencari guru baru untuk pelajaran magis penyembuh. Dia juga pusing apabila memikirkan banyak khabar angin yang buruk mengenai Encik Jaston dan Argon. Monica, Tiara dan Vanessa termenung. Patutkah mereka beritahu Encik Stephen? Apa reaksi yang akan diberi? Mereka bertiga mengeluh hampir serentak.

Kehilangan Mony, Frank dan Henry memusingkan lagi kepala Encik Stephen. Lima orang hilang pada waktu dan hari yang sama membuatkan andaian buruk yang berlegar dianggap benar.

Tak payahlah. Biar aje benda tu berlalu pergi macam angin. Nanti dua bulan lepas tu, hilanglah cerita pasal dia orang. Aku confirm, mesti dia orang semua akan lupakan nama lima orang tu. Trust me!” Vanessa menyakinkan kawannya. Tiara dan Monica pandang Vanessa.

Betul ke?” Tanya mereka hampir serentak. Vanessa angguk yakin. Mereka berpandangan sebelum tersenyum nipis.

Dahlah. Aku nak masuk tidur. Good night!” Tiara bangkit dan mencampak bantalnya ke atas tilamnya yang berada di tingkat nombor 2. Bawah katil Vanessa yang berada di tingkat nombor 3. Monica juga bangkit dari tilam Vanessa dan turun ke katilnya di tingkat nombor 1.

Vanessa jungkit bahu dan terus membaringkan tubuhnya. Lengan tangan kanan di letakkan di dahinya. Dia menghela nafas panjang dan mengiring ke tepi. Zella. Bonda. Ibu. Keluarga. Keempat-empat nama tersebut meniti di bibirnya sebelum dia melelapkan matanya.

*****

Cuti pertengahan semestar sudah tiba. Para pelajar sibuk berkemas. Vanessa, Tiara dan Monica tidak ambil port. Mereka leka berbual di atas katil Vanessa.

Rindulah kau orang macam ni. Lagi dua bulan baru boleh jumpa,” lirih suara Monica kedengaran. Vanessa tarik senyum.

Monica, kalau kau nak jumpa aku selalu pun boleh. Aku tak ada hal punya. Tapi aku takut kau rindu keluarga kau aje.”

Betul ke Vanessa? Then, aku nak ikut kau baliklah. Boleh main sama-sama. Belajar sama-sama. Tengok keadaan rumah kau.” Monica berceloteh.

“Betullah. Tapi, kau tak nak ke jenguk mak kau?”

Aku ikut kaulah macam tu. Pasal mak aku, kau jangan risau. Aku akan call mak aku hari-hari.” Monica tergelak mendengar kata-kata sendiri. Vanessa garu kepala dan memandang Tiara. Dia rasa tiada apa yang lawak.

Tiara tampar lengan Monica. “Yang kau gelak tiba-tiba ni kenapa? Sawan?”

Paapp... Monica tampar betis Tiara.

Aku gelak sebab mesti mak aku kata, naik gila mak macam ni. Asyik-asyik call. Bila call mesti asyik-asyik.Tak payah call lepas ni. Mak dah terseksa nak dengar suara kau merengek-rengek macam budak kecik. Padahal umur dah cecah angka 15.” Monica menggunakan suara dalamnya untuk menggayakan percakapan ibunya. Vanessa geleng kepala. Monica memang tak tahu malu nak malukan diri sendiri. Tiara gelak apabila mendengar dua ayat yang dirasakan kelakar.

Yang kau gelak ni kenapa? Sawan Monica dah berjangkit dekat kau ke?” Vanessa bertanya.

Paapp... Lengan Vanessa di tepuk.

Aku gelak sebab kelakar dengar ayat, asyik-asyik call. Bila call mesti asyik-asyik. Tak ke kelakar bunyi dia. Hhahhaha.....” Pecah perut Tiara gelak. Vanessa garu kepala. Lawak ke? Monica tayang muka selamba.

Dah-dah. Layan kau orang mesti tak siap-siap kerja aku. Jom kemas barang. Petang ni balik tempat masing-masing. Rasa macam sekejap aje.” Vanessa keluh perlahan. Tiara berhenti gelak.

Aku pun ingat nak join Monica tidur rumah kau,” ujar Tiara lambat-lambat.

Ish kau orang. Baliklah rumah kau orang. Tak kesian dengan keluarga kau orang ke? Mesti dia orang gila punya rindu dengan kau. Alih-alih kau orang tak balik.” Vanessa menegah kawan-kawannya untuk balik ke rumahnya.

Kau macam tak sudi aje kita orang tidur rumah kau.” Monica sudah keluar suara hendak merajuk. Vanessa terkelu.

A’ah, macam tak suka aje kita orang nak ikut kau. Siap tegah lagi.” Tiara turut ikut sama.

Mana ada. Kau orang yang nak touching-touhing ni kenapa? Aku cuma kesian dengan family kau orang aje. Okey. Apa kata macam ni. Lepas sebulan cuti, apa kata kalau kau dan aku pergi ke Fairy Kingdom? Kita tidur rumah Monica. Ha, boleh tak macam tu?” Vanessa keluarkan pendapat. Tiara pandang sesaat.

“Eh... aku setuju sangat-sangat.” Monica cepat-cepat setuju. Tiara seperti berfikir sesuatu.

Alah Tiara. Tak payah nak fikir-fikir. Terima ajelah.” Ujar Vanessa.

Okeylah. Aku on. Lepas sebulan tahu. Kau jangan nak mengada-ngada nak tambah seminggu pula, Vanessa. Aku cekik kau sampai mati nanti.” Tiara sudah mula mengeluarkan aura mengugut.

Yalah, yalah. Tak payah risau. Aku tak tambah seminggu tapi maybe dua minggu.”

Pap.... Serentak Monica dan Tiara pukul lengan Vanessa. Vanessa ketawa.

“Kau jangan mengada-ngada. Seminggu aku tak bagi tambah, jangan nak tambah dua minggu pula. Aku humban kau kat Dark Forest nanti.” Tiara dah tayang muka membunuh.

Alah.. main-main aje. Dahlah. Jom kemas. Kalau lambat, lambat balik. Aku dah rindu nak jumpa ibu dan adik aku.” Vanessa bingkas bangun. Dia lompat turun dari katil dan mula mengemas pakaiannya. Tangannya terawang-awang diudara. Beg pakaian terbuka dan disusun dengan sendirinya. Vanessa kalih tangannya ke arah meja belajar. Buku-buku di meja tersebut melayang masuk ke dalam begnya. Zip ditutup rapat. Setelah siap berkemas. Vanessa duduk atas katil Monica.

*****

Masing-masing memeluk erat kawan-kawan mereka semua. Beg pakaian sudah setia menanti di tapak perhimpunan. Mereka semua sedang berpelukan di dewan makan Homemass.

Aku pasti rindu kau orang berdua,” Tiara peluk Vanessa dan Monica. Erat. Vanessa dan Monica membalas pelukan kawannya itu.

Kita orang pun. Apa ingat kau sorang aje yang rindu.” Sempat Monica memerli Tiara. Tiara mendiamkan diri. Langsung tak ambil peduli. Vanessa tersenyum mendengar kata-kata Monica.

“Perempuan memang macam ni ke? Emosi terlebih?” Sindir Danny.

“Perempuan memang macam tu.” Slyer menjawab. Dia mencebikkan bibirnya.

Eh, dahlah. Nanti ada yang cemburu pula.” Vanessa membalas sindiran Danny dan Slyer.

“Tak ada siapalah nak cemburu dengan kau orang bertiga,” Jawab Danny.

Siapa terasa cili, dia yang makan pedasnya.” Monica menjawab. Dia menjelir lidah ke arah Danny dan Slyer. Vanessa ketuk kepala Monica.

“Siapa yang makan cili, dia yang terasa pedasnya. Bukan siapa terasa cili, dia yang makan pedasnya.” Danny, Slyer dan Tiara tergelak melihat telatah kawan-kawannya.

Eh? Salah ke? Aku ingatkan betul.” Monica garu kepala. Pelukan dileraikan. Vanessa geleng kepala. Tiara senyum nipis.

Eh, Slyer. Kau dengan Tiara sama ke? Fire Kingdom?” Vanessa bertanya. Slyer angguk kepala. “Kau?” Vanessa pandang Danny. “Dark Kingdom.” Ringkas jawapan Danny. Vanessa angguk kepala.

Jomlah gerak. Aku tak sabar nak balik rumah. Nak bagi kejutan dekat keluarga aku.” Tiara melangkah meninggalkan kawan-kawannya. Vanessa dan Monica cepat-cepat ikut Tiara. Slyer dan Danny berjalan dengan lambat. Mereka ketinggalan jauh di belakang.

Tiara, Vanessa dan Monica lihat sekeliling. Ramai yang sudah balik ke tempat masing-masing. “Slyer! Cepat sikit! Kata nak balik dengan aku!” Tiara melaung ke arah Slyer. Slyer angkat tapak tangan tanda sekejap. Dia memeluk Danny dan melangkah pergi ke tempat Tiara. Lagi sekali Tiara memeluk Vanessa dan Monica.

“Jangan lupakan aku tau. Nanti lepas sebulan aku datang Fairy Kingdom.” Tiara tarik senyum dan melangkah masuk ke dalam kereta api yang tertera nama Fire Kingdom.

Di belakang kereta api Fire Kingdom ialah kereta api Dark Kingdom. Danny melambai tangannya dan hilang di balik pintu kereta api Dark Kingdom. “Vanessa, kau balik dengan aku kan?” Monica bertanya tiba-tiba. Vanessa geleng kepala.

“Rumah aku dekat tempat lainlah. Tak kan nak balik kat Fairy Kingdom pula.”

Monica kerut dahi. “Rumah kau dekat mana?” Tanya Monica. “Eh, Monica. Kereta api kau dah sampailah. Baik cepat. Nanti terlepas.” Vanessa menepuk bahu Monica dan memuncungkan mulutnya ke arah kereta api Fairy Kingdom. “Jumpa lepas sebulan ni!” Laung Vanessa. Dia menarik senyum dan melambai tangan ke arah Monica. Selepas kereta api Monica hilang dari pandangan, dia melangkah pergi ke tandas di stesen kereta api tersebut.

Vanessa pandang kiri dan kanan sebelum melangkah masuk ke dalam tandas tersebut. Dia menutup pintu tandas dengan perlahan dan mula menyihir tombol pintu tersebut. Dia berdiri di hadapan cermin bilik air tersebut. Nafas ditarik dan dilepaskan.

Estriagos menchianso diago
Eliago menchriasti tego
Entegame diango melly
Asbastrous diango
Frenscho!”

Vanessa tersenyum apabila pusaran air mula kelihatan. Dia mengangkat beg pakaiannya dan melangkah masuk ke dalam pusaran air dengan pantas. Sebelum itu, dia sempat menanggal semula sihir yang dikenakan di tombol pintu sebentar tadi. Dia hilang di balik cermin tersebut.

Home sweet home,” Vanessa mendepangkan tangannya dan sebuah senyuman terukir dibibirnya. Dia sekarang berada di biliknya. Beg pakaian di letakkan di tepi katil menggunakan kuasa sihir. Semua barang-barang dikeluarkan dan disusun di tempat yang sesuai dengan menggunakan kuasa sihir lagi sekali.

Vanessa memerhatikan sekeliling. “Never change,” Ujarnya perlahan. Dia masih lagi kekal berdiri di hadapan meja solek. Setelah 10 minit berlalu barulah Vanessa melangkah dari situ menuju ke bilik adiknya.

Vanessa memulas tombol pintu adiknya berhati-hati. Tetapi apabila pintu bilik adiknya sudah terbuka luas, langsung tiada kelibat adiknya di situ. Vanessa melangkah masuk dan memandang sekeliling. Dia angkat bahu dan menuju ke tingkap. Segaris senyuman terbit di bibirnya.

Vanessa memerhatikan setiap gerak geri adiknya di balik tingkap. Dia dapat melihat dengan jelas bahawa adiknya sudah pandai mengawal kuasanya. Tiba-tiba, terlintas di fikirannya untuk menguji adiknya itu.

Vanessa menalakan telapak tangannya ke arah adiknya, “Explode,” Ujar Vanessa dengan perlahan dan terus menyembunyikan dirinya.

Zella pantas mengelak. Dia memandang sekeliling. Nafasnya sudah tidak teratur. Dia mengetap bibir tanda geram. Vanessa memerhati dengan penuh minat. Vanessa membuat serangan hendap jenis air.

Lagi sekali, Zella mengelak. Dia dapat mengesan bahawa serangan tersebut datang dari biliknya. Dia menalakan tapak tangannya ke tingkap biliknya. “Baik kau tunjukkan diri kau! Atau kau nak aku bunuh kau!” Jerit Zella, kuat. Vanessa tersenyum mendengar kata-kata Zella. Dia masih menyembunyikan dirinya. “Kau ingat aku tak tahu ke kau sekarang berada di bilik aku! Baik kau tunjukkan diri kau!”

Feriasti diango Mucco,” Vanessa sudah muncul di belakang Zella.

Kalau aku tak nak?” Vanessa menyoal dengan nada perlahan. Zella pantas mengalihkan tubuhnya menghadap Vanessa. Zella tergamam. “Don’t wanna hug me?” Vanessa mendepangkan tangannya. Bibirnya mengukir senyuman.

Kakak!!! Zella rindu kakak!!” Zella memeluk Vanessa dengan erat sekali. Seakan-akan tidak mahu melepaskannya. Dia meloncat-loncat kegembiraan. “Bila kakak balik?” Zella melepaskan pelukan dan menyoal Vanessa. Matanya menampakkan kegembiraan yang teramat.

Baru aje. Lebih kurang 20 minit lepas.” Vanessa tayang gigi.

What?! 20 minutes ago?! Kenapa sekarang baru kakak muncul?!” Pipi Vanessa menjadi mangsa cubitan Zella.

“Sakitlah pipi akak, Zella.”

Sorry,” Zella melepaskan pipi Vanessa daripada menjadi mangsa jarinya.

“Kakak dah muncul 10 minit awal depan Zella tapi Zella tak nampak. Bagus betul Zella elak serangan kakak tadi.” Zella terkejut.

“Ooo... Kakaklah yang serang Zella tadi? Ingat musuh manalah serang. Takut Zella.” Zella merungut.

Sorrylah. Kakak saja nak test kuasa Zella. Kakak tengok Zella macam dah terror aje. Bila akak test memang Zella dah terror.” Zella kulum senyum malu.

Mana ada. Sikit aje. Tak terror macam akak lagi.” Zella merendah diri.

Yalah tu. Akak tengok memang macam dah expert. Kalah akak.” Vanessa masih lagi memuji adiknya, Zella.

“Dahlah akak ni. Jom masuk rumah. Kita makan. Zella laparlah.”

Jom. Biar kakak masak hari ni. Zella pergi masuk mandi. Mandi bersih-bersih tau.” Zella angguk kepala dan berlari masuk ke dalam rumah. Vanessa menyusul kemudian dan menuju ke dapur. Barang-barang di dalam peti sejuk di tiliknya. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya dia membuat keputusan untuk membuat stik!

Vanessa sedang membuat kemasan pada stik apabila Zella mencuit pinggangnya. Vanessa membalas balik perbuatan adiknya itu. “Dah, dah. Zella lapar. Nak makan.” Akhirnya Zella terduduk akibat penat bergelak-ketawa. Vanessa duduk di tepi adiknya.

Tunggu ibu dulu.” Zella garu lengan. Vanessa angkat kening.

“Ibu selalu balik pukul 10 lebih. Zella dah lapar.”

Vanessa lihat jam dinding. Pukul 4.45 petang. “Okeylah. Kita makan dulu. Jap. Tunggu akak. Akak nak mandi sekejap. Pukul 5.15 kita makan.” Vanessa terus masuk bilik. Zella menyandarkan badannya di kerusi. Dia melihat makanan yang terhidang. Kecur air liurnya, tapi dia harus menunggu kakaknya. Dia menyabarkan hatinya.

30 minit berlalu, bayangnya Vanessa langsung tidak kelihatan. Zella mencapai garfu dan sudu. Dia mengira di dalam hati. Jika kakaknya masih tidak muncul sehingga kiraan tiga, dia akan makan dahulu.

Vanessa menampar lengan adiknya apabila adiknya mahu mengambil stik. “Nak curi ke?”

“Mana ada. Kakak yang lambat keluar. Zella pula dah lapar. Kata 5.15 tapi dah 5.20. Janji tak serupa bikin.”

Kakak terleka sekejaplah. Dah jom makan. Nanti kebulur pula.” Mereka sama-sama makan makanan yang sudah tersedia.

*****

“Kakak sekolah dekat mana?” Zella bertanya. Mereka berdua sedang melepak di atas katil bilik Zella. Vanessa memandang adiknya sebelum menghalakan pandangannya ke televisyen.

“Silvery School. Nanti Zella masuklah sana.” Vanessa mengambil sekeping keropok dan memasukkannya ke dalam mulut. Matanya masih lagi memandang televisyen.

Best ke sekolah situ?” Sekeping keropok masuk ke dalam mulut Zella

Bagi akak best. Tak tahulah Zella macam mana.”

“Ada berapa banyak pelajaran dekat situ?” Zella terus bertanya.

Ada 6 pelajaran. Kalau masuk sejarah kerajaan, ada 7. Pertama, Dark Magic. Seperti yang Zella ketahui, Dark Magic merupakan magis yang paling hebat dan kuat. Kedua, Fairy Magic. Magis yang kedua kuat. Tapi magis ni masih mampu melawan magis hitam. Lepas tu, Healing Magic. Kakak nak Zella belajar magis ni. Sangat berguna. Kalau kakak tercedera, Zella boleh tolong rawat kakak. Seperti yang Zella ketahui, sesiapa yang belajar healing magic tak boleh merawat luka sendiri sebab tu kakak nak suruh Zella belajar healing magic. Boleh rawat kakak.”

Kakak, bukan sesiapa pemakai rantai merah, biru dan hijau boleh rawat diri sendiri ke?” Vanessa tersenyum.

Memanglah. Tapi akak tetap nak Zella belajar healing magic. Zella boleh bantu kawan-kawan Zella yang tercedera. Lagi satu Zella, tak semestinya pemakai rantai biru, merah dan hijau boleh rawat luka masing-masing. Kalau masa tu, dia sakit dan penat. Mungkin susah sikit nak rawat. Lagi-lagi kalau luka dia parah.” Zella khusyuk mendengar penerangan kakaknya. Televisyen sudah ditutup oleh Vanessa. Keropok ikan berperisa masih lagi dikunyah.

“Lepas tu, Magical Water, Magical Fire dan Magical Crystal. Zella patut tahu bahawa kristal magis ada kaitan dengan magis hitam. Bukan semua kristal magis ada kaitan dengan magis hitam tapi ada satu serangan ni, dia memang ada kaitan dengan magis hitam iaitu Crystal freeze.”

Crsytal freeze?”

“Yap. Crystal freeze. Satu serangan yang punya kaitan dengan magis hitam. Crystal freeze merupakan dalam kategori cabang yang susah untuk dipelajari dan hanya pelajar tahun ketiga iaitu tahun akhir boleh mempelajari serangan tersebut.”

Bentuk serangan macam mana crystal freeze tu?” Zella mula berminat untuk mendengar penerangan kakaknya.

“Membekukan pihak lawan.” Zella kerut dahi.

Bekukan pihak lawan?” Zella bertanya dengan dahi yang sudah berlapis-lapis. Vanessa angguk kepala.
“Kalau pihak lawan dah beku, dan dia membuat serangan dekat tempat yang telah dibekukan. Tempat tersebut akan berkecai.” Vanessa menyebut perkataan berkecai dengan perlahan sekali. Zella telan air liur.

Biar betul akak? Katakan kaki yang beku, bila orang tu cuba hendak pecahkan kristal tersebut. Kaki tu pecah berkecai. Macam tu ke?” Vanessa angguk kepala. “Biar betul kakak. Habis tu macam mana nak elakkan kaki tu pecah?” Zella mula berminat.

Ada dua cara sebenarnya. Kakak cabar Zella supaya cari sendiri. Buku Secret Glose masih terbuka lagikan? Kakak bagi masa dua hari untuk cari cara untuk memecahkan kristal tanpa mengelakkan anggota badan pecah.” Zella memuncungkan mulutnya.

Alaaa.... kakak bagi tahu ajelah. Zella malaslah nak cari-cari ni.” Zella merengek. Vanessa tersenyum. “Zella dah 14 tahun. Jadi Zella kena cari sendiri. Dah besar buat gaya orang dah besar.” Vanessa usik adiknya. Adiknya itu, sewaktu 8 tahun masih lagi perangai macam budak-budak walhal dia yang berumur 9 tahun sudah berperangai seperti orang dewasa. Jadi adiknya masih tidak tahu sangat mengenai peristiwa 6 tahun lepas.

Zella mencebik, “Tahulah orang macam budak kecik. Budak tak matang. Tak payahlah nak menyindir.” Pipi Zella sudah mengembung. Merajuk barangkali.

Alaa... akak cuma usik aje. Itu pun nak emo. Tapi yang pasti, Zella kena rajin baca buku Secret Glose. Dalam tu Zella akan jumpa caranya.”

“Kenapa tak bagi tahu aje? Kenapa nak suruh Zella baca pulak?”

Bila Zella baca buku tu, secara tidak langsung, Zella akan mendapat ilmu. Banyak jenis mantera yang Zella akan dapati dan Zella boleh pratikkan masa lawan akak nanti.”

Zella lawan akak?” Vanessa angguk kepala. “Gerenti Zella kalah.” Zella menjawab.

Vanessa jeling Zella, “Hei, belum cuba belum tahu. Kakak bagi Zella masa 2 hari aje. Jangan ngada-ngada nak tambah hari.” Zella mendiamkan diri.

Zella, akak buat ni semua untuk kebaikan Zella jugak tau. Kakak bukan sengaja nak menyusahkan Zella, tapi akak harap masa Zella baca buku tu, Zella dapat banyak ilmu dan dapat mengetahui banyak mantera dan cara-cara memecahkan mantera dan sebagainya.”

Tapi kenapa Zella kena lawan kakak?” Satu pertanyaan tercetus dari mulut Zella. Vanessa membuang pandangan keluar tingkap.

“Musuh kita semakin hari semakin bertambah Zella. Lagi kuat daripada Zella, daripada kakak. Jadi kakak nak latih Zella.” Zella mengeluh.

Kenapa musuh kita akan bertambah? Dia orang semua nak apa sebenarnya?”

Vanessa ketap bibir, “Mati.”

Zella kerut dahi, “Mati?”

Dia orang semua nak kita mati, nak hapuskan keturunan kita. Selain itu, mereka nak mengumpulkan tiga jenis rantai dan cincin dan mereka hendakkan buku Secret Glose. Buku warisan kita. Buku yang paling hebat dan berkuasa. Zella nak bagi semua tu dekat musuh kita ke?” Vanessa menyoal Zella. Zella tersentak seraya menggeleng kepala perlahan.

Kakak, sebenarnya buku Secret Glose tu pernah tertutup dan dililit selepas kakak pergi tapi beberapa hari lepas buku tu terbuka.” Perlahan suara Zella memberitahu kakaknya. Vanessa memandang Zella dengan rasa yang tidak percaya.

“Macam mana boleh tertutup dan macam mana boleh terbuka?”

Zella masa tu penat sangat lepas baca buku tu. Zella tak sedar yang Zella tutup buku tu. Sepantas kilat buku tu kena lilit. Zella cuba untuk buka tapi tak berjaya. Akhirnya Zella masukkan buku tu dalam almari bawah sekali. Beberapa hari lepas, Zella nak cuba pecahkan lilitan tu. Zella letak buku tu dekat atas meja. Masa Zella cuba nak pecahkan lilitan tu, ibu panggil turun bawah. Zella tinggalkan buku tu dalam bilik and then, masa Zella masuk bilik, buku tu dah terbuka.”

“Dalam bilik ada sesiapa tak masa tu?” Zella geleng kepala.

“Kitty?” Zella angkat kepala.

“Kakak, Kitty hanya seekor kucing peliharaan Zella.”

“Tapi mungkin Kitty kunci kepada buku tu. Kita tak akan tahu selagi tak mencuba,”

“Tapi kakak, Kitty tak ada keistimewaan apa-apa. Hanya seekor kucing aje.”

“Dia mungkin seperti kucing biasa tapi dia juga mungkin kunci kepada buku tu.”

Tapi kakak, tak mungkin Kitty.”

Okey. Kita berhenti cakap pasal Kitty. Sekarang, akak nak Zella baca buku tu. Ingat Zella, dua hari aje. Kalau...” Vanessa berhenti bercakap apabila terdengar suara ibu mereka.

“Ibu dah baliklah, jom buat kejutan.” Zella sudah membuat sengihan panjang. Vanessa angkat kening.

Zella keluar dari biliknya dan pergi ke arah ibunya. “Ibu, Zella ada kejutan untuk ibu. Ibu mesti suka.” Zella menarik tangan ibunya.

“Mana kejutannya? Dekat mana?”

“Adalah.. Jom ikut Zella dulu,” mereka menuju ke bilik Zella. Zella menarik tangan ibunya masuk ke dalam biliknya yang gelap.

“Kenapa tak buka lampu Zella? Susah ibu nak jalan.”

Nama pun kejutan, tak kanlah nak buka lampu.” Vanessa menjawab. Mak Cik Gin terpana. Suara tu, macam suara... Vanessa. Desis hati Mak Cik Gin.

“Urmm.. Zella kenapa suara kamu tiba-tiba berubah?”

“Itu bukan suara Zella, bu.” Serentak itu, lampu terpasang. Mak Cik Gin tergamam.

“Vanessa!” Vanessa meluru ke arah Mak Cik Gin dan memeluknya erat.

“ Vanessa rindu ibu.”

Ibu pun sama. Bila balik?” Mak Cik Gin meleraikan pelukannya dan memegang bahu Vanessa. Erat.

“Petang tadi.” Zella memerhatikan dua beranak itu. Dia tersenyum gembira.

“Dah makan ke? Kalau tak ibu masakkan,”

Eh.. tak payahlah bu, Vanessa baru aje makan dengan adik tadi.”

Betul ni?” Vanessa angguk pantas.

“Okeylah, besok pagi kita bersembang. Ibu nak rehatkan badan. Kamu berdua masuk tidur cepat. Esok aje sembang.”

Okey ibu!” Balas mereka hampir serentak. Mak Cik Gin berlalu dari situ. Vanessa dan Zella memerhatikan ibu mereka sehingga kelibat ibu mereka hilang di balik pintu.

Akak masuk tidur dulu. Good night!” Zella angguk kepala.

Good night jugak!”

*****

p/s : Yeah thank again for reading. Really appreciate it ^^