Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Saturday, June 28, 2014

Revenge 17 : Home (part 2)


Revenge 17 : Home (part 2)

Setelah 6 bulan here comes part 2 for revenge 17. Seriously sorry sangat2 sebab ambek mase 6 bulan untuk post chaps nie. And sorry if ada typo and all. And lastly Selamat Berpuase to muslim ^^

 “Dah jumpa cara nak broke the crystal freeze?” Vanessa duduk di atas katil adiknya. Zella tengah duduk di atas lantai sambil membaca buku Secret Glose. Zella garu kepala.

“Tak jumpalah kakak. Langsung tak jumpa.” Rengek Zella perlahan.

Vanessa mengeluh, “Betul ke tak ada? Kakak copy benda tu dari buku ni tau. Tak mungkin tak ada pulak,”

“Tapi kakak, Zella dah selak dah buku ni lebih dari 3 kali. Langsung tak jumpa.” Zella menyelak-nyelak buku tersebut dengan ganas. Vanessa pegang tangan Zella.

Zella, akak kata cari dengan mata dan fikiran bukan dengan mata aje. Kakak dah kata, Zella bukan hanya mencari cara nak broke the crystal freeze aje. Zella kena membaca buku ni dan memahaminya dengan betul juga. Ingat Zella, esok malam akak tanya Zella. Pastikan Zella dapat jawab dengan betul. Kalau tak, Zella tengok aje apa yang kakak akan buat dekat Zella.” Vanessa sudah memberi amaran. Zella ketap bibir. Dia tidak boleh hendak jangka apa yang kakaknya akan buat padanya.

Zella angguk lemah. Dia mengangkat buku tersebut dan meletakkannya di atas meja. Dia turut di duduk di situ meja tersebut sambil menongkat dagu. Buku yang terbentang luas di hadapannya di pandang sepi. Vanessa hanya memerhatikan adiknya sahaja. Punggung mula diangkat dan di labuhkan di atas meja adiknya.

“Zella, Zella kena ingat satu perkara. Musuh kita makin hari makin bertambah Zella. Akak pasti tentang itu. Lagi-lagi dari Dark Kingdom.” Vanessa bangkit dari situ dan menyentuh bahu Zella, “Fikir baik-baik Zella.”

Vanessa keluar dari bilik Zella, dia menutup pintu dengan perlahan. Bibirnya di ketap. Dia yakin adiknya sudah tidak begitu mentah lagi dan dia harap adiknya akan berjaya menguasai semua magis dan mantera. Langkah diatur ke dapur.

Kelihatan ibunya tengah memasak untuk makan petang. “Nak kakak tolong tak ibu?” Vanessa memeluk erat pinggang ibunya. Kepalanya diletakkan di bahu ibunya.

Mak Cik Gin tersenyum apabila anak angkatnya berbuat demikian, “Tak apalah, ibu nak sudah dah pun. Pergi panggil adik kamu makan. Makanan dah nak siap,”

“Okey,” Vanessa melangkah semula ke bilik adiknya. Pintu dibuka.Vanessa melihat di meja yang adiknya duduk sebentar tadi namun kelibat adiknya langsung tidak kelihatan di situ. Vanessa garu kepala.

Dia masuk ke dalam bilik adiknya dan memandang segenap ruang bilik tersebut. Pandangannya berhenti di pintu bilik air. Dia mendekati pintu tersebut dan melekapkan telinganya ke pintu tersebut. Terdengar esakan kecil di dalam bilik air tersebut.

Vanessa kerut dahi. Dia menolak pintu bilik air tersebut namun tidak berjaya. “Estiasi unlock,” Pintu terbuka. Vanessa melangkah masuk. Dia melihat adiknya duduk memeluk lutut menghadap dinding. Bahu adiknya di sentuh.

Zella pantas memusing kepala apabila terasa bahu di sentuh. Tergamam dia melihat kakaknya di situ. Air mata yang mengalir di kesat. Vanessa memegang tangan Zella. “Kenapa ni? Kenapa menangis?” Zella geleng kepala. “Zella,”

“Tak ada apa-apa. Cuma... umm... sakit perut,”

Vanessa angkat kening. “Zella, honest please,”

“Zella rindu bonda, Zella rindu ayahanda, Zella rindu zaman dulu-dulu. Zella tak suka apa yang berlaku. Zella tak suka nak berlawan. Zella tak suka ada musuh. Kenapa kakak? Kenapa kita yang kena? Zella nak keluarga yang dulu,” Zella memeluk Vanessa erat. Air mata mengalir keluar mencurah-curah. Vanessa mengusap rambut Zella perlahan-lahan, penuh dengan kasih sayang.

“Zella, ini semua adalah dugaan hidup. Zella kena kuatkan diri Zella. Tabahkan hati. Hidup ini memang kejam. Tersangat kejam. Disebabkan itu, kita kena menjadi kejam. Zella, kalau Zella rindukan bonda dan ayahanda dan keluarga kita yang dulu, kakak tak akan halang. Tapi ingat Zella, jangan sampai pihak musuh tahu mengenai kelemahan Zella iaitu masa lalu Zella. Itu boleh dijadikan senjata oleh musuh-musuh kita. Zella pun kena menghadapi dan mengharungi rintangan hidup ini walaupun Zella tak suka sebab apabila Zella kalah dalam pertempuran, Zella akan mati. Mati untuk selama-lamanya. Jadi Zella kena terima.” Zella memperkemaskan pelukan di pinggang kakaknya. Dia sedih mendengar semua yang keluar dari mulut kakaknya. Dunia kejam? Tersangat kejam? Ya. Dia yakin tentang itu. Dunia kejam, tersangat kejam.

“Zella, kakak kena pergi dapur. Ibu suruh makan. Zella nak makan dekat bilik atau dekat dapur? Kalau Zella nak makan dekat bilik kakak boleh tolong bawakan.” Zella mengesat air matanya. Dia mendongak memandang kakaknya. Perlahan-lahan dia berdiri.

“Zella makan dekat dapurlah. Tapi bagi Zella 5 minit. Baru Zella turun.” Senyuman manis di tarik. Hambar. Vanessa turut menarik senyuman namun senyumannya juga sama seperti Zella, hambar.

Zella berdiri menghadap cermin setelah Vanessa pergi dari situ. Dia menarik nafas panjang dan menghembus semula. Setelah dua minit melakukan perkara yang sama, dia mengukirkan senyuman untuk menyembuhkan hatinya yang sedang berduka. Namun, dia tidak berjaya untuk berbuat begitu. Senyumannya masih kelihatan hambar.

Zella membasuh muka dan mula mengingati saat-saat manis mereka sekeluarga. Senyuman kecil tercetus akhirnya. Zella melangkah keluar dari situ dan mula bergerak menuju ke dapur. “Haa.. baru nampak batang hidung. Ingatkan nak panggil tadi,” Vanessa menyergah adiknya. Zella tersenyum. Dia duduk di sebelah Vanessa.

“Haa.. sampai pun. Ingatkan tak nak makan.” Mak Cik Gin menyapu mentega pada roti bakar dan meletakkan di hadapan Zella. “Lepas ni, ibu kena pergi kerja. Jaga rumah baik-baik.”

“Okey, bu. Don’t worry, be happy.Vanessa membalas. Zella angguk kepala. Menyokong kata-kata kakaknya.

“Senang ibu dengar. Nanti habis ni, boleh tak Vanessa tolong kemaskan dapur? Ibu kena pergi sekarang. Dah lambat dah.” Vanessa angguk kepala.

Zella, tolong kakak kemas tau. Jangan nak ngelat.” Mak Cik Gin beri amaran.

“Mana ada Zella ngelat. Jangan risaulah, bu. Zella tolong kakak kemas nanti.”

“Betul ni?”

“Betul..”

Ye ke ni?”

Ye..

“Okeylah. Ibu pergi dulu. Jaga rumah baik-baik.” Mak Cik Gin terus berlalu dari situ.

“Siapa nak kemas ni? Kakak ke Zella?” Vanessa angkat kening memandang Zella yang sedang menggigit roti bakar yang sudah disapu mentega.

“Kakaklah. Takkanlah Zella pulak.”

“Aik.. tadi kata nak tolong kakak.”

“Saja aje kata macam tu. Kakaklah kemas eh. Zella nak buat kerjalah.”

“Kerja apa?”

Laa... baca bukulah. Cari cara-cara nak musnahkan crystal freeze.” Vanessa tersenyum

“Okeylah kalau macam tu. Kakak harap Zella berjaya cari. Jangan malas-malas.”

“Taulah. Okeylah, Zella pergi masuk bilik dulu,”

Vanessa hanya memerhatikan adiknya berlalu pergi. Dia memandang dapur tersebut sebelum tersenyum. “Esdiasi working,” Vanessa mengawang-awangkan tangannya di udara. Dia mengemaskan dapur tersebut tidak sampai 2 minit. Selepas itu, dia mula melangkah masuk ke dalam biliknya.

Vanessa menghempaskan tubuhnya di atas katil. Dia mendepangkan tangannya seluas-luasnya. Vanessa menutup mata dan terus tertidur.

 *****

Kau bukan kakak aku! Kau lemah! Kau pengecut! Kakak aku bukan macam kau!” Zella menjerit. Mukanya kelihatan bengis sekali.

Vanessa menggeleng-geleng kepala, “Zella, apa yang Zella merepekkan ni? Ni kakak, Zella. Kakak Zella.”

Zella ketawa nyaring, “Kakak? Kakak? Kau bukan kakak aku! Aku tak ada dan tak akan pernah ada kakak! Lagi-lagi kakak seperti kau! Pengecut! Lemah!” Bentak Zella garang. Vanessa cuba untuk mencapai tangan Zella.

Zella, apa yang Zella merepakkan ni? Zella tak kenal kakak sendiri ke?”

Berapa kali aku nak kata!” Zella menjerit dengan lantang sekali. “Aku tak ada kakak, bodoh! Kau bukan kakak aku! Kakak aku tak macam kau! Lemah! Pengecut pulak tu!” Zella melari meninggalkan Vanessa keseorangan di dalam hutan yang sungguh asing baginya.

Vanessa memandang sekeliling dengan perasaan yang cemas. Dalam fikirannya hanya ada Zella. Vanessa menangkap bunyi-bunyi yang agak asing di cuping telingannya. Dia mula bergerak untuk menjejak Zella yang sudah hilang di balik pokok-pokok di dalam hutan tersebut.

Vanessa memandang sekeliling, dia melangkah dengan penuh berhati-hati. Matanya meliar-liar memandang sekeliling. Tiba-tiba, dia terdengar bunyi esakan kecil, tidak jauh dari tempatnya. Dia mencari arah bunyi tersebut. Dia mula bergerak perlahan-lahan menuju ke arah bunyi tersebut.

Vanessa nampak Zella sedang duduk di atas batu yang besar. Kakinya dirapatkan ke badannya. Mukanya ditekup di lututnya. Esakan Zella mulai kuat. Vanessa menyentuh bahu adiknya. Bunyi esakan sudah tidak kedengaran.

Zella ketawa kecil. Vanessa meramas bahu Zella. Ketawa Zella mulai kuat dan serentak itu Zella mengalihkan pandangannya ke muka Vanessa. Vanessa menjerit melihat muka Zella.

Vanessa terbangun dari tidur. Peluh memercik membasahi wajahnya. Dia tercungap-cungap. Vanessa tarik nafas dan menghembus nafas. Dia bangun dari katil menuju ke bilik mandi. Mukanya dibasahkan dengan air paip.

Vanessa memandang mukanya di cermin. Dia mengetap bibir. Matanya dipejam perlahan. Mimpi tersebut seolah-olah benar-benar berlaku.


Vanessa meletakkan tangan kanannya di dadanya. Dia cuba meredakan degupan jantungnya. Apakah petanda mimpi tersebut? Buruk atau baik? Tanya hati kecil Vanessa.

 Vanessa melangkah semula ke katilnya dan mula menyelimuti diri. Mata dipejam dan dia terus terlena semula sehingga pagi.

p/s : Have a great day ahead and Happy fasting and lagi 5 jam happy breaking fast ! :D

5 comments:

eija said...

fuhyooi lama gila nk nk tgu n3.. tp apa pertanda mimpi 2..

dini izzati said...

Sambung lagi

Anonymous said...

Best!!!
Sambung lagi...
Nak tahu kesudahan nya.

Seo Ninja said...

your article is this very helpful thanks for sharing................:)

Vimax
Vimax Canada
Vimax Asli
Vimax Original
Obat Kuat Viagra
Viagra
Alat Pembesar Penis
Pembesar Penis
Obat Kuat
Obat Pembesar Penis
Obat Penyubur Sperma
Obat Perangsang Wanita
Sex Toys Pria
Sex Toys Wanita

Fantasi Poker said...

uraiannya lengkap banget booss. Benar-benar mengeksekusi fantasi kita, cem fantasi poker aja.