Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Wednesday, December 14, 2011

Phase 12 : Pitiful Revenge


Phase 12 : Pitiful Revenge

MORGAN akhirnya tersungkur di bawah pokok besar itu setelah jauh berlari. Dia yang sudah setahun tidak menitiskan airmata, menangis pada hari itu. Berita yang baru saja diterimanya benar-benar menakutkan dia dan dia tidak percaya. Dia seorang dewi? Tidak mungkin, langsung tidak masuk akal. Bagaimana dewi boleh hidup dalam tubuh seorang manusia?
“Morgan…”
Morgan segera tersentak lalu lantas bangkit dan memandang sekeliling, mencari pemilik si pemanggil itu.
“Ini Katana. Kau mesti balik sekarang Morgan. Tidak selamat untuk kau berkeliaran diluar,” ujar Katana seakan memberi amaran kepada Morgan.
“Aku tidak ingin melarikan diri lagi, Katana. Maafkan aku, tolong jaga bonda dengan ayahanda,”
Selesai menamatkan ayatnya, dia terus menutup rapat matanya dan sesaat kemudian tiada lagi suara Katana kedengaran. Dia sudah memasang benteng telepati dia dengan Katana. Kemudian dia pun melangkah, dia harus segera sampai ke pintu gerbang Dunia Orang Mati. Dia tahu, hanya Katana seorang yang mampu membuka gerbang tersebut, tapi dia akan mencuba sedaya-upayanya untuk membuka gerbang tersebut.
“Krak!”
Morgan segera berpaling sebaik saja terdengar bunyi ranting kayu patah. Wajahnya mula berkerut.
“Katana?” panggilnya.
“Morgan La Fae, Puteri Tunggal negara Bloodsilver,” tiba-tiba satu suara garau seakan suara raksasa kedengaran.
Morgan pantas berundur beberapa tapak sebaik saja dia melihat seekor raksasa berketinggian 10 kaki berwarna kelabu dengan jalur-jalur hitam ditubuhnya, keluar dari semak samun. Tanduknya yang panjang lagi lebar itu menambahkan ketakutan yang ada dalam hati Morgan.
“Syaitan! Bagaimana syaitan boleh muncul didunia ini?” Morgan terus menghunus pedanganya. Kelihatan kedua-dua tangannya sudah menggeletar berhadapan dengan makhluk itu.
“Pedang tidak akan mencederakan aku, Morgan. Kau sepatutnya lebih tahu,” kata raksasa itu sambil melangkah ke hadapan dengan kakinya yang seakan kaki kuda itu. Seluruh tubuhnya dipenuhi dengan kepala tengkorak berwarna putih.
Dahi Morgan berkerut. “Aku tidak faham,”
“Bukankah penjaga gerbang ini sudah pun mendedahkan identity sebenar kau sebagai Dewi maut?”
Mata Morgan terbelik mendengar kata-kata makhluk itu.
“Bagaimana kau tahu, syaitan?!” tengking Morgan, seakan sudah hilang sabar dengan makhluk itu.
Makhluk kelabu itu menggelengkan kepala. “Dewi wujud, syaitan juga wujud Morgan. Kita tidak boleh dipisahkan,”
“Mengarut! Berhenti membebel! Mampus kau!” tidak semena-mena, tanpa berfikir lebih panjang lagi Morgan terus meluru sambil memancung tubuh syaitan itu namun, pergerakan makhluk itu lebih pantas daripada yang dijangkakan. Sekelip mata saja, makhluk kelabu itu sudah berada dibelakang Morgan dan serentak itu dia memukul belakang Morgan sehinggakan dia terhumban ke batang pokok yang besar.
Morgan mengerang kesakitan. Pedang yang ada ditangannya sudah terpelanting jauh ke semak-samun. Morgan menghadap belakang lalu bersandar. Tangan kirinya yang terasa sakit sekali itu dipegang kuat.
“Kau masih lemah Morgan. Kau tiada kekuatan tapi aku ada. Dengan itu bersedialah berhadapan dengan maut!”
Lumina grevă!”
Belum sempat makhluk kelabu itu mahu menyerang Morgan, satu cahaya lembing yang berwarna kuning menusuk ke perutnya membuatkan ia rebah atas tanah.
”Morgan!” Katana segera mendapatkan Morgan lalu menyembuhkan tangan kiri Morgan yang patah tadi.
”Kuasa sihir kau sudah tidak berkesan lagi dengan aku, Katana! Kita akan berjumpa lagi,” walaupun lembing cahaya itu  sudah menembusi tubuhnya, makhluk itu masih lagi boleh berdiri dengan gagah. Sesaat kemudian, ia lenyap begitu saja.
Katana agak terkejut dengan kemampuan syaitan itu bangkit selepas menerima serangan terkuatnya tadi. Tiada syaitan yang mampu bangkit setelah terkena serangan itu. Melainkan...
”Kenapa Katana?” soal Morgan membuatkan Katana segera tersentak.
”Tiada apa-apa, kita harus pergi dari sini,” kata Katana lantas memapah Morgan untuk bangkit.
Morgan hanya mengangguk. Beberapa langkah ke hadapan, Katana dan Morgan serentak lesap dimakan angin taufan hasil daripada mantra yang Katana ciptakan. Disebabkan keadaan Morgan yang masih parah, dia terpaksa menggunakan sihir untuk pulang ke rumah mereka.


*****

            “BAGAIMANA dengan keadaan dia Katana?” soal Permaisuri Flora sebaik saja Katan keluar dari bilik Morgan.
            Katana melap tangannya yang basah dengan tuala putih ditangannya kemudian dia pun menghampiri mejanya. Raja Arcana dan Permaisuri Flora membuntuti.
            “Keadaan dia sudah stabil, permaiusri. Cuma dia perlukan rehat untuk beberapa hari. Saya sudah hilangan rasa sakitnya, buat masa sekarang dia tidak akan rasa apa-apa,”
            “Macam mana dia boleh cedera teruk begini Katana?” soal Raja Arcana pula.
            Katana merenung wajah lelaki itu. Hatinya terasa berat untuk memberitahu hal yang sebenarnya bahawa Morgan bertembung dengan syaitan di dunia itu. Tapi dia tetap harus membuat pilihan, manis atau pahit mereka harus menelannya. Kemunculan syaitan dunia itu telah merosakkan keseimbangan dunia tersebut. Ini bermakna mereka harus memuat sesuatu agar dapat menghantar syaitan itu keluar semula dari dunia itu.
            “Raja Arcana, mungkin apa yang akan saya sampiakan ini akan membuatkan kamu berdua terkejut tapi kita harus buat sesuatu,” kata Katana dengan berat hatinya.
            Permaisuri Flora memandang Raja Arcana.
            “Apa dia Katana?”
            “Morgan diserang oleh syaitan bertaraf Q, ini bermakna syaitan itu adalah syaitan yang paling kuat antara semua syaitan. Syaitan itu tidak dapat dicederakan sama sekali. Nasib baik saya sampai lebih awal, kalau tidak mungkin…” Katana tidak meneruskan kata-katanya, berharap agar Raja Arcana dan Permaisuri faham dengan maksudnya sendiri.
            “Syaitan bertaraf Q dan tidak boleh dicederakan sama sekali? Adakah syaitan ini yang dimaksudkan oleh Lady Sarakiel?” soal Raja Arcana, wajahnya berkerut tidak percaya.
            “Siapa Lady Sarakiel, kanda?” tanya Permaisuri Flora pula.
            “Lady Sarakiel adalah ahli sihir yang pertama dan juga yang asal. Dia telah meramal masa depan dimana syaitan bertaraf Q akan muncul dibumi bersama anak-anak buahnya. Banyak cara yang telah kami lakukan agar kejadian ini dapat dielakkan, tetapi satu-persatu petanda muncul menunjukkan yang masa depan tidak dapat dielakan sama sekali,” terang Katana.
            “Jadi bagaimana kita nak kalahkan syaitan itu sedangkan dia tidak boleh disederakan langsung?” soal Permisuri Flora lagi.
            Katana menarik nafas dalam, lalu dihembus berat sekali.
            “Kita harus membawa syaitan itu keluar dari Dunia Orang Mati ini,”
            “Bagaimana?” soal Raja Arcana ingin tahu.
            Katana terdiam. Sanggupkah dia memberitahu perihal rancangannya?
            “Apa dia Katana?”
            “Dengan mengumpan dia,”
            “Dengan apa?”
            “Dengan Morgan. Umpan dia dengan Morgan,”
            Raja Arcana dan Permaisuri Flora tersentak hebat. Anak perempuan mereka satu-satunya dijadikan umpan untuk membawa syaitan itu keluar? Itu adalah perkara yang mustahil.

********************************
P/s : sorry pada siapa2 yang menunggu sambungannya, hari ini saya upload. Hehe..nak mengubati kerinduan saya pada VC. Enjoy!
           

11 comments:

Anonymous said...

huikssss...dh lamaaaa gilaa tunggu nie..heheh apap pun okey okey...cepatlaaa smbung lagiii,....smbung bnyk2 entry terussss.......

Anonymous said...

akhirnya!!
dah lama sgt dok tunggu smbugan crita ni.
pasni rajin2 la update crita ni.
x larat nak tunggu lama2 dah.

pinkpurle amie said...

yeaaahhhhh....akhirnya ada gak n3 baru.... best2.. makin mendebarkan cter nie.. sambung la cepat cik writer... x sabar nak tau nie..cam ne morgan leh jumpa ngan damon... apa hubungan morgan ngan ariel.. and npew sape sebenarnyew si lord 2???
hishhh cepat la sambung ... pleaseee... (>_<)

capital NAF said...

sambung arr agi.....smbung arr agi....cik writer oii....
x sabaq mnunggu....

Zee said...

Tak sambung cerita ini lagi? Saya nak tahu kisah Black Demon and Morgan :)

arilman0224 said...

ala bl nk smbg ni...plsssss smbg cpt2 skit eh!! :-)

Anonymous said...



Also visit mу homepаge :: cpa internet marketing

Anonymous said...

During the Ion Cell Spa includes parasite cleansing and liver
foods for cleansing the bodyification, such as dandelion,
burdock root, catnip, cayenne, fennel, celery, cucumber and one fruit juice a day.
The next step in the foods for cleansing the bodyification process.
You will soon notice how much it collects, how much you could save on your
food bill?

My web site: ways to cleanse your system

Anonymous said...

5 Get Away There can be a bad habit for either
partner, male or female. Rebound to get your ex back
rarely work out long term.

Look into my site - trouble in a relationship

Anonymous said...

They were brutal The episodes were no less perceptive for it:
the reviews of titles like God Hand and True Crime were fantastic, but
they were also delivered like a punch to the gut. Test out those demos and you'll never get bored here. In the worst cases reported, gaming has resulted in the death of some of the greatest games of all time according to IGN. Let us look at the best-selling holiday-season dance games xbox 360 kinect, with an average age of video gamers is 29.

Feel free to visit my web page :: metal gear slid 4

sha Angel said...

ala...sampai sini ke??
nak lagi...