Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Sunday, December 11, 2011

Revenge 12 : The Lakelion (part 2)

Revenge 12 : The Lakelion (part 2)

“Okey, siapa nak masuk dulu?” Monica bertanya tetapi matanya memandang hutan yang berada di hadapan mereka semua. Hutan tersebut sungguh menakutkan kerana pelbagai suara didengari oleh mereka semua walaupun masih belum masuk hutan tersebut.

“Lelakilah masuk dulu. Antara Danny dan Slyer. So, siapa?” Vanessa beri cadangan. Akhirnya Danny angkat tangga paras dada. Dia kemudian berjalan masuk ke dalam hutan dengan pantas diikuti oleh Vanessa, Monica, Tiara dan Slyer. Tiara yang mencadangkan Slyer masuk akhir. Slyer hanya angguk tanpa kata. Bermulanya perjalanan mereka semua mencari bahan untuk healing potions. Semua yang berada di situ langsung tidak bersuara. Mereka berjalan sambil memerhatikan sekeliling mereka.

“Kau orang tahu ke rupa bahan-bahan untuk potions tu?” Pertanyaan Vanessa membuatkan Danny berhenti mengejut. Vanessa yang tidak perasan Danny berhenti terlanggarnya. Monica, Tiara dan Slyer juga turut berhenti apabila melihat Vanessa sudah terlanggar Danny.

“Kau ni, kalau nak berhenti pun berilah isyarat. Ni berhenti mengejut. Selamatlah tak sakit badan aku.” Vanessa merungut. Danny diam tanpa kata. Dia menghadap belakang dan menyuruh semua orang membuat satu bulatan.

“Macam mana rupa bahan untuk buat potions tu? Kau ada tak bawa apa-apa untuk tatapan kita orang.” Danny mula bersuara. Monica dengan cepatnya menunjukkan kertas yang terdapat senarai tumbuhan yang patut di ambil untuk membuat healing potions. Kertas tersebut diberikan kepada Danny. Danny meneliti kertas tersebut sebelum memberi kertas itu kepada Slyer. Kertas tersebut beredar dari satu tangan ke satu tangan. Tangan yang terakhir ialah tangan Vanessa. Vanessa membaca satu persatu nama-nama tumbuhan.

Vasperin?” Nama tumbuhan itu di sebut dengan nada hairan. Vanessa memalingkan mukanya ke muka Monica. “Kau nak buat healing potion kan?” Vanessa bertanya mendapatkan kepastian.

“Yalah mak cik oii.. kau tak ingat ke apa yang aku kata tadi.” Monica membalas dengan geram. Vanessa ketap bibir. “Encik Jaston ke yang bagi senarai bahan ni?” Lagi sekali Vanessa bertanya. Monica angguk kepala. Persoalan mula berlegar di kepala Vanessa.

“Kau kenapa tanya macam-macam. Ada yang pelik ke?” Slyer bertanya apabila melihat Vanessa asyik bertanya. Vanessa geleng kepala.

“Apa yang cikgu Jaston nak buat sebenarnya. Vasperin bukan untuk buat healing potion. Dan mustahil Vasperin boleh dijumpai di sini. Vasperin hanya boleh jumpa sekali setahun di hutan sebegini.” Hati Vanessa mula berasa tidak sedap. Kertas tersebut di tatap lama. Satu soalan mula melintas di kepala.

“Monica. Siapa yang suruh cari dalam hutan ni semua tumbuh-tumbuhan tu? Cikgu Jaston atau engkau yang sengaja cari dekat sini.” Soalan yang melintas di kepala di tanya kepada Monica.

“Cikgu Jastonlah suruh. Aku manalah tahu apa-apa. Kenapa pula?” Balasan yang diberi oleh Monica membuatkan Vanessa yakin dan pasti ada sesuatu yang dirancang oleh Cikgu Jaston. Tetapi apa dia?

“Tak ada apa-apa. Saja aje tanya.” Mereka meneruskan perjalanan. Tempat yang dirempuh semakin tebal. Pelbagai bunyi mula kedengaran kuat. Monica sudah mencengkam lengan Vanessa. Vanessa hanya membiarkan. Matanya masih lagi mencari-cari jikalau Vasperin berada di situ. Dia harus menjumpai Vasperin sebelum kawan-kawannya menjumpainya.

“Wei, itu Gasthonkan?” Suara Tiara memecah kesepian. Vanessa dan kawan-kawannya memandang ke arah yang di tunjukkan oleh Tiara.

“A’ah. Itu Gasthon. Cepatlah pergi ambil Danny.” Monica sudah memberi arahan.

Pelik. Memang pelik. The Lakelion adalah tempat yang merbahaya. Jadi mengapa? Mengapa langsung tiada bahaya yang muncul? Something is fishy here. Vanessa bermonolog sendirian. Matanya melingas ke kanan dan ke kiri. Dia memandang sekitar dengan perasaan was-was. Akhirnya, matanya menjatuhkan pandangan ke Gasthon. Tiba-tiba, dia perasan sesuatu. Ada cahaya di belakang pokok yang berada dekat dengan Gasthon. Vanessa dengan pantasnya berlari ke arah Danny dan menolak Danny ke tepi.

Elishingo zenta!” Tapak tangan Vanessa dihalakan di tempat cahaya tersebut kelihatan. Kelibat makhluk yang matanya bercahaya sebentar tadi melompat tinggi supaya tidak terpelanting jauh. Makhluk tersebut keluar dari tempat persembunyiannya dan mendarat cantik di hadapan mereka semua. Makhluk itu bermata satu dan badannya penuh dengan lendair yang berwarna hijau. Tingginya lebih kurang paras dada Monica.

“Makhluk apa pula tu?” Monica bersuara. Seumur hidupnya tidak pernah dia melihat makhluk seperti di hadapannya.

“Yang itu Guruy. Dia yang menjaga Gasthon. Kita kena berlawan dengan dia. Senjata dia ialah lendair yang berada di tubuh badannya. Lendair tu sangat berbahaya kerana boleh membuatkan tumpuan seseorang terganggu. Jangan bagi lendair tu terkena pada badan kita.” Vanessa menerangkan dengan panjang lebar. Selamat dia sudah habis baca buku History of Kingdom. Buku itu sedikit sebanyak membantunya seperti buku Secret Glose.

Guruy tersebut mula datang dekat dengan mereka. Vanessa ketap bibir. Dia membuat keputusan untuk membiarkan kawan-kawannya yang berlawan dengan makhluk tersebut. Dia takut jika dia berlawan dengan makhluk itu. Pasti kawan-kawannya akan mensyaki sesuatu apabila dia boleh menggunakan magis hitam.

Efornter estiagos!” Cahaya berwarna merah bergerak terus ke makhluk tersebut. Makhluk tersebut mengelak. Danny masih mencuba lagi supaya cahaya merah terkena pada badan makhluk itu. Setelah beberapa kali mencuba, cahaya tersebut terkena badan makhluk tersebut. Makhluk tersebut terpelanting jauh.

“Slyer!! Ambil Gasthon tu cepat! Kita kena gerak sekarang!” Vanessa mengarahkan Slyer mengambil tumbuhan yang dijumpai oleh Tiara sebentar tadi. Slyer berlari dengan cepat mendapatkan tumbuhan itu. Sejurus selepas itu, mereka semua meneruskan perjalanan mereka.

*****

3 comments:

eija said...

ala nape pendek sgt nie... Lama nya nk tgu n3 msk..
Cpt ckit yek xsbr nk mgetahui kisah slanjutnya.. Kisah fntasi2 nie mmg aku suka btl.. Imaginasi plu tgi utk mengolah cite.. Thumb up lah pd pnulis.. :) ( psst..dh puji nie..nti bg lah n3 pjg2 n cpt taw..hehe)

Ikin said...

best best. lain kali bg la pnjng2 sikit. keep it up okay.

Anonymous said...

eija > thnx kq eija.. insya-Allah nnt beela post entry pnjg2.. Susah dah nak bukak internet, lg2 thn dpan dah nak spm.. huuhuh..

thnx again =)

ikin > thnx ^^

beela~~~