Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Friday, March 9, 2012

Revenge 13 : Enemies! (part 2)


Revenge 13 : Enemies! (part 2)

P/s : Sorry for the late.. Many homework to done. T.T

Tiara siku lengan Vanessa. Vanessa tersedar dari lamunan. Kepala ditoleh ke arah Tiara. “Kenapa?” Vanessa menaya dengan suara yang perlahan. Tiara mendekatkan mulutnya ke telinga Vanessa. “Jangan berangan atau mengelamunlah. Puan Demina asyik pandang kau aje. Kena denda nanti padan muka.” Vanessa buat muka toya.

Pandangannya mula dikalih ke hadapan. Puan Demina sedang memegang sebentuk cincin kristal. Vanessa memandang penuh minat ke arah cincin tersebut. Otaknya mula berputar ligat berfikir sesuatu yang mungkin menguntungkannya. Senyuman terukir dibibir. Hatinya sudah mula menyanyi lagu dengan riang sekali. Dia tidak sabar untuk membuat apa yang ada di fikirannya.

Lagi sekali lengan Vanessa disiku. “Ishh... nak mengelamun sikit pun susah,” ngomel Vanessa perlahan. Dia mula menumpukan segala perhatian ke arah Puan Demina. Puan Demina mula menunjukkan cara-cara membuat cincin kristal tersebut. Semua penerangan Puan Demina di simpan dalam kepalanya. Puan Demina meletakkan kristal berwarna putih di sebelah kiri
mejanya. Disebelah kanan pula barang-barang untuk buat cincin. Buku Crystal is Powerful yang terbentang luas dihadapan di tutupnya. Tiara yang berada di sebelah turut berbuat demikian. Tertarik melihat cincin tersebut barangkali.

“Sebelum kita hendak membuat cincin kristal ni, kita hendaklah membacakan mantera ke atasnya. Ini untuk mengelakkan cincin ini dicuri, cepat pecah dan sebagainya. Kristal yang hendak dibuat cincin harus dipilih dengan betul kerana bahan-bahan hendak membuat cincin kristal ini payah dijumpai. Kalau ada pun, mungkin hanya setengah barang aje yang dapat di cari.” Vanessa teringat akan permintaan Encik Jaston apabila Puan Demina menyebut mengenai barang-barang untuk membuat cincin kristal. Sudah 3 hari berlalu, dia masih belum mencari barang-barang seperti yang diminta. Dia malas hendak mencarinya selagi dia tak dapat tahu apa rancangan Encik Jaston. Vanessa membuang ingatan terhadap permintaan Encik Jaston. Dia kembali menumpukan perhatiannya kepada Puan Demina. Dia melihat Puan Demina cuba mencorak kristal tersebut sambil memberi penerangan.

Setelah Puan Demina memberikan penerangan mengenai cara-cara membuat cincin kristal, dia mula merenung satu persatu muka para pelajar. “Kamu semua harus menyebut mantera tersebut dengan jelas dan lancar. Jangan tersekat-sekat. Kalau macam tu gayanya, saya rasa cincin kristal kamu ada crack sana sini. Saya minta lagi sekali kamu semua ulang mantera yang saya sebut.”  Lantang Puan Demina bersuara.

“Esdiande tiode crystel indiami asdiose herydos!” Puan Demina memandang semua pelajar dengan pandangan tajam setelah mereka semua habis membaca mantera tersebut. “Berapa kali saya kata, heridiose! Bukan herydos! Faham?! Ulang lagi sekali!” Para pelajar menahan telinga mereka mendengar jeritan Puan Demina.

“Esdiande tiode crystel indiami asdiose heridiose!” Puan Demina tersenyum mendengar mantera tersebut. “Macam itulah baru betul. Jelas dan lancar. Tak salah sebut. Semuanya okey!” Puji Puan Demina. Serentak itu, loceng berbunyi. Puan Demina merungut kecil apabila loceng berbunyi. “Saya hendak kamu semua siapkan esei mengenai jenis-jenis kristal. Saya bagi masa selama seminggu. Sehelai kertas sudah cukup tetapi kalau lebih lagi baik.” Puan Demina menepuk tangan. Semua pelajar bangkit dari tempat mereka dan berjalan keluar.

Vanessa dan Tiara sedang berdiri di tepi tangga menunggu Monica. Vanessa bersandar di dinding manakala Tiara berdiri tegak menanti Monica. “Tiara, dua tiga hari ni, ada tak pelajar baru masuk?” Vanessa menyoal Tiara. Tiara kalih pandangan dari tangga ke muka Vanessa. Dahinya berkerut seribu. “Kenapa kau tanya macam tu? Kau jumpa orang baru ke?” Tiara menyoal balik. Vanessa angguk kepala. “A’ah. Tiga orang. Seorang perempuan, dua lelaki.”

“Pap..” Tiara terasa bahunya di pukul. Dia memandang ke kiri dan nampak senyuman Monica. “Kenapa kau orang? Serius aje muka.” Vanessa memeluk erat buku di pegangannya. Tangga di belakang Monica dipandang. Tiada kelibat dua orang kawannya di situ. Vanessa melarikan anak matanya ke muka Monica.

“Monica ada tak pelajar baru dekat sekolah ni?” Monica tarik senyum malu mendengar soalan Vanessa. Tiara naik hairan melihat senyuman Monica. Vanessa mula meneka. “Ada eh?” Monica angguk perlahan. “Handsome pulak tu. Yang seorang lagi tu cute. Tapi aku bengang bila ada seorang minah tersesat dekat situ. Minah tu berambut pendek dan oren.” Vanessa dan Tiara dapat mengesan nada suara cemburu di belakang ayat Monica.

“Bila mereka masuk ke sini?” Vanessa terus menyoal. Entah kenapa dia tertarik dengan mereka bertiga.

“Eh, kau orang. Cakap-cakap jugak, jangan sampai tak jalan-jalan. Jom pergi ke Homemass.” Tiara mencelah. Vanessa, Tiara dan Monica mula berjalan menuruni tangga.

“Aku rasa baru dua hari dia orang masuk sini.” Beritahu Monica. “Yang handsome tu nama dia Frank, Yang cute tu nama dia Henry. Perempuan yang sesat tu nama dia Mony.” Tanpa ditanya Monica berkata. Tiara ketuk dagu menggunakan jari telunjuk.

“Kau orang rasa dia orang bilik apa?”

Vanessa dengan pantasnya menjawab, “Orang yang macam dia orang tu mesti bilik Diamond. Tak pun bilik Crystal. Tengok rupa pun dah tahu.” Monica mencubit lengan Vanessa. Vanessa pantas menepis tangan Monica.

Vanessa menggosok lengannya yang kena cubit oleh Monica. “Cakap baik-baik sikit. Henry bilik Ruby okey. Dua orang kawan dia pun sama. Bilik Ruby.” Vanessa pandang Monica dengan pandangan tidak percaya.

“Kenapa tak percaya? Kau percaya ajelah. Semua pasal Henry ada dekat genggaman aku. Kau cuba tanya sikit apa yang kau nak tahu. Petik jari aje aku jawab.” Dengan bangganya Monica memberitahu. Tiara tersengih mendengar kata-kata Monica.

“Nampak sangat kau suka Henry. Asyik-asyik back up Henry. Yang dua orang kawan dia tak nak back up.” Monica sudah tersipu malu. Vanessa angkat kening,

“Dia orang berasal dari kerajaan apa?” Monica pandang Vanessa.

“Kau pun berminat dengan dia orang ke? Kalau kau minat pun aku tak kisah. Tapi jangan minat Henry. Henry tu aku punya. Aku dah cop dia dulu.” Monica perasan perubahan suara Monica.

“Memang aku berminat pun dengan dia orang. Tapi kau jangan risau, aku tak suka dia orang pun. Cuma minat. Hah.. dia orang berasal dari kingdom mana?” Lagi sekali Vanessa mengulangi soalannya.

Fire Kingdom!”  Monica menjawab dengan pantas. Tiara sudah berada di hadapan mereka tanpa mereka sedari.

“Kau orang! Aku nak balik Homemass cepat! Aku pergi dulu tau!” Tiara berlari-lari anak selepas berkata demikian. Vanessa memberhentikan langkahnya. Monica yang perasan tindakan Vanessa ikut berhenti.

“Aku baru ingat. Aku kena jumpa Encik Jaston. Ada hal. Jaga diri baik-baik.” Dengan sepantas kilat Vanessa pusing badannya dan berlari. Monica memandang kelibat Vanessa sehingga hilang dari pandangan. Selepas itu, dia mula membuka langkah menuju ke Homemass.


p/s : Nothing much in here.. 3 bab terakhir belum siap dr dulu. Tak berusik pown. huuhu.. tak taw bila nak siapkan.. 

2 comments:

eija said...

Mcm ckit jer n3 nya... Sbg cpt ok

atty aris said...

cpatla ciapkan 3 bab 2...xsbr nak baca dah ni...hihi