Rumah Fantasi ditubuhkan pada awal 2010 bertujuan untuk menghimpunkan semua penulis-penulis bergenre fantasi, thriller, sains-fiksyen dan seram. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan martabat penulisan berbentuk seperti ini dan saling berkongsi ilmu dan manfaat bersama. Apa yang diharapkan lebih banyak karya-karya seperti ini lebih mendapat tempat di pasaran buku Malaysia suatu hari nanti. Pengasas Bersama RF : Anita Aruszi, Farah Husain dan Zuliana Abuas.

Monday, December 31, 2012

Revenge 16 ; The Truth (part 1)


Revenge 16 : The Truth (part 1)


Malam semakin menampakkan diri, mereka berempat menarik dan menghembus nafas. Hari ini merupakan hari ke-2 mereka mencari Danny. Selamat hari ini merupakan hari minggu. Bolehlah mereka mencari Danny.

Tiara mencapai jamnya yang digantungkan di lehernya. Pukul 6.45 petang. Dia menyeka peluh di dahinya. Sejak semalam ramai pelajar bilik Topaz menaya mengenai Danny. Slyer menipu mereka dengan mengatakan bahawa Danny hendak bermalam di kampung Renta. Mereka percaya walaupun agak ragu. Slyer menyuruh mereka menutup mulut supaya berita tersebut tidak tersebar kepada cikgu. Nampaknya mereka semua memang mendengar kata.

“Slyer aku tanya kau lagi sekali. Tempat mana yang Danny tuju sebelum sikap dia berubah? Maksud aku sebelum Frank menyamar jadi dia.” Tercungap-cungap Vanessa bertanya. Sudah puas mereka mencari keliling Homemass namun Danny masih belum dijumpai.

Slyer kerling Vanessa. Mahu dia cekik Vanessa. Sudah beratus-ratus kali dia mengulang jawapan yang sama bagi persoalan yang sama! “Vanessa, berapa banyak kali aku nak kata dengan kau. Kali terakhir Danny pergi ialah di bilik Topaz. Masa tu dia tertinggal buku. Then, masa dia keluar dari bilik, perangai dia terus berubah.” Slyer cuba menahan diri dari menjerit.

“Kau pasti?”

“Yakin dan pasti!” Tegas Slyer menjawab.

“Betul ni? Dia tak pergi tempat lain dulu ke sebelum dia masuk bilik atau selepas dia keluar bilik?” Vanessa masih bertanya. Slyer kerling Vanessa. Tiara dan Monica sudah terduduk di ruang tamu bilik Topaz. Mereka berempat berada di sudut ruang tamu bilik Topaz. Pelajar lain pula duduk di tengah ruang tamu bilik Topaz untuk menonton televisyen dan membaca buku. Ada sesetengah daripada mereka semua masuk ke dalam bilik Topaz.

“Vanessa, aku mana tahu. Aku masa tu dekat luar bangunan Homemass. Bukan dekat dalam.” Deram Slyer kegeraman. Vanessa merenung muka Slyer. Fikirannya sudah berada di tempat lain. Slyer yang melihat renungan Vanessa mula terasa malu.

“Errr..... Vanessa... Kau okey ke tak?” Slyer melambai-lambai tangannya di hadapan Vanessa. Vanessa masih mendiamkan diri. Tiara dan Monica naik pelik melihat Vanessa.

“Oit! Yang kau tenung anak tenung anak teruna orang lama-lama kenapa?” Monica tolak bahu Vanessa. Vanessa terpinga-pinga.

“Haaa??? Apa dia??” Monica geleng kepala. Tiara tersenyum kecil. Slyer menghela nafas panjang,

“Tak ada apa-apa. Macam mana nak cari Danny?” Tiara bersuara.

“Aku rasa mesti Danny ada pergi mana-mana. Takkan Frank nak serang dia masa dalam bilik Topaz pula.” Tiara mengeluarkan pendapatnya. Vanessa mengangguk-angguk kepala mendengar pendapat Tiara.

Good! Sama macam pendapat aku.” Vanessa tepuk bahu Tiara.

Slyer cuba memerah otaknya. Dia yakin yang Danny pergi masuk ke bilik Topaz. Tiba-tiba, Slyer tersentak. Ya! Dia sudah ingat sesuatu. Bilik yang berdekatan dengan Homemass! Vanessa yang dapat menangkap reaksi Slyer bertanya.

“Kenapa? Kau dah ingat Danny pergi mana selain masuk bilik Topaz?”

“Aku baru ingat. Lepas dia keluar dari Homemass, dia pergi bilik dekat dengan Homemass. Masa tu baru dia berubah.” Slyer memberitahu dengan tidak sabar.

“Haaa... aku dah agak dah. Mesti dia pergi tempat lain. So, malam ni kita pergi bilik-bilik dekat dengan Homemass. Kita geledah. Dah, jom masuk tidur. Pukul 12 malam kita gerak.”

“Okey!” Balas mereka bertiga serentak.

*****

“Semua dah ada ke?” Tiara bertanya.

“Belum. Ada sorang lagi tertinggal.” Monica membalas. Vanessa dan Slyer malas hendak masuk perbincangan mereka berdua.

 “Eh? Siapa lagi? Aku tengok dah cukup aje,” Tiara bertanya. Dahinya sudah berlapis-lapis.

Monica ketuk kepala Tiara, “Yang kau pergi tanya lagi tu kenapa? Dah jom pergi.” Mereka berempat keluar dari bilik Topaz 1(Bilik untuk pelajar lelaki). Selepas semuanya clear, mereka membuat bulatan. Monica dan Vanessa membaca mantera dan saat itu ada sparkle di kaki masing-masing.

Setelah keluar dari bangunan Homemass. Mereka melepaskan tangan. “Mana nak pergi? Ada 3 bilik nak kena jelajah.” Tiara bertanya.

“Kita ada empat orang so, Slyer bilik first, aku second, kau orang berdua third,” Vanessa membahagikan bilik.

Tanpa melengahkan masa, mereka berempat melangkah masuk ke dalam bilik yang dibahagikan oleh Vanessa sebentar tadi. Monica dan Tiara bertegak berdiri di hadapan pintu bilik yang ketiga. Tangan mereka sudah seram sejuk. Vanessa dan Slyer sudah selamat masuk ke dalam bilik masing-maisng. Tiara dan Monica sama-sama memulas tombol pintu dan menolaknya perlahan, “Kreeekkkk....” Tegak bulu roma Tiara dan Monica mendengar bunyi pintu tersebut.

Mereka berjalan perlahan-lahan. “Light!” Satu cahaya yang terbit jari hujung jari Monica menerangi bilik tersebut. Tiara dan Monica sama-sama geledah bilik tersebut. Satu persatu barang di apungkan ke udara. Namun, Danny masih belum dijumpai.

Slyer melangkah masuk ke dalam bilik dan menutup pintu. “Light!” Satu cahaya yang keluar dari jari telunjuknya menerangi suasana bilik tersebut yang gelap-gelita. Dia melilau-lilau melihat keadaan sekeliling. “Esmias float!” Barang-barang yang dikenakan mantera terapung-apung di udara mengikut gerakan jari Slyer. Slyer mula menjelajah bilik yang agak luas itu.

Esmias light floating,” Tiba-tiba satu cahaya muncul di hadapan Vanessa. Cahaya tersebut menerangi kesuraman bilik tersebut. “Enchiance float!” Semua barang di dalam bilik tersebut terapung serentak. Vanessa memerhatikan setiap barang tersebut. Dia menggerak-gerakkan barang tersebut dan melihat keadaan sekeliling. Vanessa berjalan ke hadapan untuk melihat dengan lebih jelas kerana cahaya yang dihasilkan masih belum cukup untuk membuat bilik tersebut terang.

Setelah 30 minit...

Slyer keluar dari bilik. Dia sudah puas geledah bilik tersebut namun masih tidak jumpa tempat Frank menyembunyikan Danny. Pintu ditutup perlahan. Cahaya yang menemaninya sudah tiada saat dia tutup pintu. Slyer mengerling pintu bilik kedua dan ketiga. Dia tidak tahu sama ada Vanessa, Monica dan Tiara sudah keluar dari bilik mereka atau belum.

Slyer akhirnya mengambil keputusan untuk menunggu diluar. Dapatlah dia memerhatikan jika ada seseorang ingin datang ke situ. Tidak beberapa lama selepas Slyer keluar, Monica dan Tiara turut keluar dari bilik mereka.

“Vanessa belum keluar lagi ke?” Tanya Monica berpeluk tubuh.

“Mungkin,” Slyer menjawab sambil angkat bahu.

“Aku rasa dia belum keluarlah. Kalau dia keluar mesti dia tunggu kita.” Tiara bersuara yakin.

“Kau ada jumpa apa-apa ke tadi?” Slyer bertanya selepas masing-masing mendiamkan diri.

“Tak,” Balas Monica ringkas. Tiara disebelah angguk kepala. Menyiakan kata-kata Monica.

“Habis, kenapa lambat keluar? Bilik besar sangat ke?” Slyer masih bertanya.

“Kita orang cari betul-betul. Geledah tempat yang sama banyak kali. Takut terlepas pandang. Bilik sederhanalah luas dia.” Monica menjawab. Tiara masih lagi mendiamkan diri.

“Kreeeekkk....” Mereka bertiga berpaling ke pintu bilik kedua. Terjengul muka Vanessa.

“Wei, aku jumpa sesuatu. Cepatlah masuk.” Ujar Vanessa perlahan. Slyer, Monica dan Tiara masuk ke bilik nombor dua.

“Apa dia yang kau jumpa?” Tanya Tiara tidak sabar.

“Kau tengok ajelah.” Vanessa berjalan di hadapan sekali diikuti Tiara, Monica dan akhir sekali Slyer. Mata masing-masing melilau memandang keadaan bilik tersebut.

Vanessa berhenti di hadapan kotak yang agak besar. Tanda tanya mula menguasai diri Monica, Tiara dan Slyer.

“Kenapa berhenti dekat sini?” Soal Monica.

“Tengok ajelah. Banyak tanya betul.”

Esmias float!” Kotak tersebut terapung-apung di udara. Tiara, Monica dan Slyer berasa pelik apabila Vanessa mengapungkan kotak tersebut. Dinding di belakang kotak tersebut langsung tidak berlubang mahupun retak. Jadi, mengapa Vanessa terapungkan kotak tersebut? Masing-masing mendiamkan diri.

Vanessa mendekati dinding tersebut. Tangannya mula berlari di sekitar dinding tersebut. Setelah jumpa apa yang di cari, dia menekan dinding tersebut. Dinding tersebut mula terbuka. Tiara, Monica dan Slyer tergamam. “Apa tunggu lagi, cepatlah masuk.”

“Mereka berempat masuk ke dalam dinding tersebut. “Yang ni bilik menuju bawah tanah ke?” Tanya Slyer. Vanessa angkat bahu. Dia sebenarnya pelik apabila melihat susunan kotak-kotak tersebut. Semua kotak bertimbun-timbun di kiri kanannya namun kotak besar tersebut tidak bertimbun dan berada di hujung bilik. Tepat-tepat berhadapan dengan pintu. Dia mendekati kotak tersebut. Ada tanda calit membentuk diamond di atas kotak tersebut. Di atas kotak tersebut ada diconteng sesuatu.

Lihat dengan mata hati bukan mata kasar. Sentuh dengan lembut bukan dengan kasar.” Contengan tersebut bebunyi demikian. Pelik dia. Jadi dia cuba menyentuh kotak tersebut. Tetapi tiada apa yang berlaku sehingga dia ternampak sehelai kain dihimpit oleh kotak tersebut.

Dia mengambil keputusan untuk mengalih kotak tersebut dan apabila kotak tersebut sudah dialihkan. Dinding dibelakangnya langsung tidak berlubang mahupun retak. Vanessa cuba menyentuh permukaan dinding tersebut mungkin ada kunci yang tersembunyi. Tanpa disangka dia terasa ada bahagian yang lembut di dinding tersebut. Dia menekan bahagian tersebut dan dinding tersebut terbuka luas. Vanessa mengambil keputusan untuk memanggil kawan-kawannya.

Mereka berempat menuruni anak tangga satu persatu dengan penuh berhati-hati. Bilik tersebut di terangi oleh obor-obor yang sudah tersedia di dinding. Mereka semua terkaku melihat bilik tersebut. Bilik tersebut dihiasi oleh kristal dan air dan agak luas. Oleh sebab itu, mereka berempat berpecah untuk mencari Danny.

Vanessa berjalan sambil matanya melilau-lilau memerhatikan sekeliling. Tempat tersebut mungkin sudah lama, teka Vanessa. Vanessa memandang lantai bilik tersebut. Semuanya ais. Dindingnya pula diperbuat daripada kristal. Vanessa berjalan sambil memandang lantai. Dia tergelincir apabila terdengar jeritan Monica. Vanessa bangun dan menuju ke tempat Monica.

Vanessa terkejut melihat Danny yang berada di dalam dinding kristal. Mata Danny terbuka luas begitu juga dengan mulutnya. Tiara dan Slyer mengetuk kristal tersebut. Monica memandang Danny dengan rasa tidak percaya.

Lighting tunder!

“Slyer!!” Vanessa menjerit apabila Slyer ingin membuat lighting thunder. “Kau gila ke apa?!” Bentak Vanessa.

“Kenapa? Aku cuba untuk meretakkan kristal tu. Itu aje.” Slyer terhenti daripada melakukan lighting thunder.

“Bila seseorang dibekukan menggunakan kristal, tubuh orang itu juga akan menjadi kristal. Dan bila kau hendak meretakkan atau memecahkan kristal tersebut. Orang itu turut sama pecah. Kau tak ingat ke apa terjadi dekat Mony?!”

Slyer tersentak. Dia terlupa apa yang terjadi pada Mony. “Aku terlupa. Selamat kau ingatkan aku. So, macam mana nak keluarkan Danny dari situ? Tak ada cara ke?”

“Aku tak tahu. Tapi aku yakin mesti ada cara. Tapi aku tak tahu cara dia apa.” Keluh Vanessa. Tiara pandang Vanessa. Monica mendekati Danny yang dibekukan oleh Frank. Masing-masing memikirkan cara untuk membebaskan Danny.

“Tiara, dalam buku Crystal is Powerful, ada tak bagi tahu cara-cara untuk membebaskan seseorang yang dibekukan oleh kristal?” Vanessa bertanya. Tiara menggelengkan kepala.

“Aku dah habis baca buku tu tapi aku rasa tak ada.” Tiara membalas.

“Mantera untuk bekukan seseorang menggunakan kristal adalah tergolong dalam magis yang susah dan magis yang hebat. Aku rasa bila naik tahun ketiga baru kau orang akan belajar cara-cara untuk membebaskan seseorang daripada kristal ni.” Slyer menyampuk.

“Aku sokong kata Slyer. Kita baru tahun pertama Vanessa. Kita belum belajar lagi. Jadi kita tak mungkin tahu.” Tiara menyokong kata Slyer.

“Vanessa, aku nak tanya sesuatu boleh tak?” Monica bertanya tetapi matanya masih memandang Danny.

“Apa dia?” Keras suara Vanessa kedengaran.

“Macam mana kau boleh belajar magis kristal yang berada pada tahap susah? Walhal kau tinggal di Fairy Kingdom.” Monica bertanya. Vanessa tersentak.

“Monica! Kau memang pandai. Aku tak ingat pulak!” Vanessa menutup mata perlahan. Dia mengambil nafas dan menghembuskannya.

“The book that have been curse,
come to me and show yourself.
Search for crystal freeze and the way
to broken the crystal.
Dianse espiradis!”

Vanessa melihat buku yang pernah disihir olehnya muncul dihadapannya. Buku tersebut mencari halaman mengenai crystal freeze dan cara-cara untuk menghapuskannya. Buku itu berhenti pada halaman 45. Vanessa membaca halaman tersebut. Dia tersenyum. Tidak disangka sama sekali crystal freeze berkait dengan magis hitam. Buku yang disihirya itu terus hilang selepas Vanessa habis membaca halaman tersebut.

Vanessa membuka mata perlahan-lahan. Senyuman terukir di bibir. “Dah tahu ke belum?” Tiara bertanya tidak sabar. Vanessa angguk kepala yakin.

“Macam mana?” Slyer bertanya.

Vasperin,” Jawab Vanessa dengan gembira. Slyer, Monica dan Tiara tersentak.

Vasperin?”Tanya mereka bertiga hampir serentak. Vanessa angguk kepala.

“Macam mana kita nak cari vasperin, Vanessa? Vasperin ada dekat Dark Forest.” Slyer bertanya. Dahinya di kerutkan.

“Janganlah buat muka macam tu. Aku ada benda tu.” Vanessa membalas. Tangannya mencapai karung yang diisi kristal. Apabila tangannya di tarik keluar dari karung tersebut. Muka Monica sudah bersinar.

Vasperin!” Monica menjerit kecil.

“Yap, inilah vasperin Slyer, Tiara. Kita boleh buat potions menggunakan vasperin. Sebenarnya ada lagi satu cara, tapi cara tu susah. Kena guna banyak tenaga dan kena sering berlatih. Jadi, aku ambil keputusan untuk membuat potions menggunakan vasperin.” Dengan panjang lebarnya Vanessa menerang.

“Jadi, macam mana bahan-bahan yang lain? Maksud aku, bahan-bahan yang diperlukan. Tak mungkin kita guna vasperin aje.” Tiara mengambil vasperin dari tangan Vanessa. Dibeleknya vasperin tersebut sepuas hati. Selepas Tiara, Monica pula membeleknya dan akhir sekali Slyer.

“Soalan yang bagus, Tiara.” Vanessa tarik senyum. “Buat potions untuk crystal freeze perlu ada tiga bahan. Vasperin, crystal powder and.... energy.”  Mereka bertiga membuat muka pelik.
Energy?” Tanya Monica was-was. Vanessa senyum. “Apa maksud kau dengan, energy?” Monica menyambung bicara.

“Kuasalah. Kuasa kita. Kita kena bagi potions tersebut kuasa. Mungkin itu akan membuat kita lemah kerana kita akan menyumbangkan tenaga kita dalam potions tersebut. Tapi, for our beloved friend we must do it, right?” Slyer angguk kepala, ringkas. Yang lain ikut sama.

------------------------------------------------------------------------------------------------

p/s : Thank for reading and thank for the comments. Okay, nak cakap yg cerita nie still lg belum habis ditulis. Byk kali tersangkut.. *sedih* 

Bulan Januari nnt dah start kerja, taktaw bila lagi boleh siapkan.. Hmm... Doakan spya bieyla dapat siapkan cerita nieh.. Amin..

Thank again *smile*

4 comments:

Anonymous said...

alaaaa dh masuk januari...jgn putus asa pls....hari2 bukak page ni..dgn harapan da new entry...sgt suka...tolong....keep it up.....teruskn crita nie...

Glowing Heart said...

yeah!!!go on with this story....can't help it!!!selalu tangguh post semata2 ntuk blogchecking(salahkan org pulak dia nie)hehehehehe

LoVe Is SwEet But sOmEtiMe is tRoUblE said...
This comment has been removed by the author.
LoVe Is SwEet But sOmEtiMe is tRoUblE said...

yapp..mintak smbnganya ..memang best jalan crita ni.. x prnh miss pun ,cpt2 smbung ya...we wish you luck